Antibiotik apa yang diberikan untuk anak bronkitis

Untuk sebagian besar, perjalanan bronkitis adalah bentuk virus, dokter anak termasuk antivirus, ekspektoran, obat antitusif dalam perjalanan terapeutik. Infeksi virus memasuki saluran internal alveoli, menciptakan suasana yang aman untuk akumulasi infeksi bakteri, yang berkembang biak, dan dengan demikian bronkitis dari virus menjadi bakteri. Dalam hal ini, dokter meresepkan antibiotik, karena mereka tidak dapat melakukannya tanpa mereka. Agen antibakteri membunuh patogen dan mencegah komplikasi.

Bronkitis virus atau bakteri

Untuk meresepkan antibiotik kepada anak-anak ketika menyembuhkan penyakit bronkial, perlu untuk menentukan agen penyebab penyakit. Dalam kebanyakan kasus, penyakit bronkial anak-anak adalah tipe virus. Penyakit ini dipicu oleh virus-virus berikut:

  • Infeksi rhinovirus;
  • Infeksi Adenovirus;
  • Virus flu.

Pada dasarnya, penyakit jenis bronkial pada anak-anak bersifat virus, jika perjalanan penyakitnya tidak rumit, maka obat antivirus yang diresepkan, efek antibakteri tidak digunakan untuk terapi. Jenis virus penyakit dapat menjadi bakteri jika sifat pelindung anak tidak mengatasi virus. Antibiotik untuk bronkitis pada anak-anak diresepkan jika hanya perjalanan mikroba penyakit. Untuk memahami bahwa kelemahan bronkial telah menular ke bakteri, perlu untuk memantau gejalanya:

  • Fluktuasi suhu tinggi dari 38 ke atas;
  • Intoksikasi dimulai;
  • Batuk sobek kuat, nanah hadir dalam lendir;
  • Mati lemas, kelemahan; kelemahan, rasa tidak enak, cepat lelah.

Ketika infeksi bakteri ditemukan dengan bronkitis, anak-anak diresepkan antibiotik. Pada saat yang sama, analisis lendir dibuat dan patogen ditentukan.

Pilihan obat untuk perawatan

Setiap penyakit bronkial dapat diperburuk oleh infeksi bakteri, dalam kasus tersebut, dokter memasukkan obat antibakteri selama pengobatan. Seorang dokter anak meresepkan kursus pemeriksaan untuk menentukan jenis stimulus penyakit untuk memilih dengan benar agen terapi yang efektif dari tindakan antibakteri. Dokter akan memilih obat-obatan yang diperlukan untuk mengobati bronkitis pada anak-anak dengan antibiotik secara pribadi, yang memiliki berbagai efek dan jumlah efek samping yang minimal.

Untuk ketidaknyamanan bronkial akut yang bersifat virus, obat antibakteri tidak digunakan dalam pengobatan. Tubuh anak-anak berupaya dengan baik dengan basil infeksi ketika menggunakan obat antivirus.

Penyakit bronkial tipe obstruktif, di mana nanah hadir dalam pengeluaran lendir, disembuhkan hanya dengan antibiotik. Obat-obatan antibakteri tidak diresepkan:

  • Dari penyakit bronkial alergi;
  • Dari jenis bronkitis kronis sifat pencegahan.

Ketika antibiotik trakeobronchita untuk anak-anak, dokter menentukan dengan kebijakannya sendiri, mulai dari individualitas organisme. Dokter sebagian besar mencoba membatasi penggunaan antibiotik, saat menggunakan mukolitik, obat antivirus, obat ekspektoran dan antihistamin. Situasi yang sulit tanpa antibiotik tidak dapat disembuhkan.

Indikasi untuk digunakan

Setelah bronkitis kemungkinan komplikasi: pneumonia, bronchiolitis. Penyakit bentuk bronkial untuk bayi hingga satu tahun sangat berbahaya, banyak kematian terjadi. Faktor utama dapat dianggap bahwa penyakit ini cepat mempengaruhi saluran bronkial, dalam situasi seperti itu tidak dapat dilakukan tanpa asisten antibakteri. Untuk bronkitis, antibiotik diresepkan untuk menyusui, kursus kesehatan dilakukan di rumah sakit, di mana pemantauan konstan kesehatan si kecil didirikan. Diperlukan perawatan rawat inap untuk mencegah eksaserbasi penyakit. Anak-anak lebih rentan terhadap penyakit bronkial hingga usia lima tahun, anak-anak yang lebih tua jarang menderita penyakit.

Antibiotik untuk bronkitis untuk anak-anak sangat penting dalam situasi sulit di mana ada ancaman komplikasi dan bahaya bagi kehidupan. Saya harus meresepkan antibiotik:

  • Di hadapan cedera lahir dan cacat;
  • Dalam hal kekurangan oksigen;
  • Ketika selaput lendir bernanah;
  • Pembacaan suhu pada termometer tinggi;
  • Toksikosis dalam perjalanan penyakit.

Seorang dokter anak meresepkan antibiotik untuk bronkitis, yang termasuk dalam kelompok:

  • Penisilin;
  • Makrolida;
  • Sefalosporin.

Pertimbangkan setiap kelompok secara terpisah:

  1. Kelompok penisilin mengandung obat-obatan untuk anak-anak, mereka diproduksi dalam paket yang nyaman. Rilis: sirup, suspensi, pil yang mudah larut. Dalam kasus kritis, menyuntikkan efek antibakteri.
  2. Kelompok makrolida ditunjuk jika kelompok penisilin tidak membantu. Grup ini memiliki daftar efek samping minimal, mereka aman untuk anak-anak.
  3. Grup sefalosporin diresepkan dalam injeksi. Spektrum paparan mereka sangat kuat terhadap infeksi mikroba. Banyak efek samping - misalnya: alergi. Tetapkan dalam situasi kritis dari suatu proses yang kompleks, dengan bronkitis obstruktif, dan jika kelompok penisilin atau makrolida tidak membawa manfaat.

Daftar antibiotik untuk bronkitis

Antibiotik untuk bronkitis untuk anak-anak usia kecil disediakan dalam suspensi, sirup. Dokter senior meresepkan kapsul, pil. Suntikan diresepkan untuk situasi parah selama eksaserbasi penyakit. Daftar antibakteri beragam, dari berbagai jenis dan tujuan. Berikut daftar antibiotik:

  1. Obat antibakteri - Ampioks. Digunakan oleh dokter untuk menyembuhkan tahap mikroba bronkitis. Apotek dapat ditemukan dalam kapsul dan campuran bubuk untuk injeksi. Ambil empat kali per siklus harian. Anak-anak hingga usia tujuh tahun, dokter sendiri menghitung siklus dosis untuk hari itu. Suntikan dimasukkan tiga kali sehari.
  2. Antibiotik Flemoxin Solutab. Dokter meresepkannya ketika anak-anak terkena pneumonia dan bronkitis. Tablet obat ini memiliki rasa yang menyenangkan, mereka dapat diserap atau dilarutkan. Siklus penerimaan harian ditentukan oleh dokter secara individual untuk setiap usia.
  3. Obat Amoksisilin. Rilis ini disediakan dalam bentuk pil, kapsul, butiran. Dosisnya berbeda. Suspensi terbuat dari butiran. Ini diresepkan untuk bayi tiga kali selama siklus harian, anak-anak yang lebih tua dokter menghitung dosis harian, itu tergantung pada berat badan.
  4. Obat terapi Augmentin. Penolong efektif untuk bronkitis kronis dan kelemahan paru bronkogenik. Keluarkan dalam pil berbagai norma dosis, campuran bubuk untuk suspensi dan tusukan. Siklus dosis ditentukan oleh dokter.
  5. Obat Hinkocyl. Pasar farmasi menyajikan kapsul dan campuran bubuk untuk suspensi. Bayi hingga usia satu tidak dapat digunakan. Dianjurkan untuk mengkonsumsi tiga kali. Untuk anak-anak dari berbagai usia, dokter anak meresepkan dosis secara pribadi untuk setiap anak. Anak-anak yang menderita asma, dokter dengan tegas melarang penggunaan antibiotik.
  6. Obat Yang Dijumlahkan. Dokter menggunakan obat jenis ini untuk penyakit yang bersifat bakteri dan kronis. Apotek menjual pil, kapsul, campuran bubuk. Bayi berusia setengah tahun tidak diresepkan obat seperti itu. Siklus dan tingkat penerimaan menentukan dokter, berdasarkan usia dan berat anak.
  7. Obat Azitroks. Lihat formulir makrolida. Ini digunakan dalam pengobatan untuk bronkitis atipikal yang bersifat kritis. Hancurkan chlamydia bacilli. Dalam industri farmasi diwakili oleh kapsul, zat bubuk untuk suspensi. Daftar penyimpangan sisi beragam, sehingga tidak diresepkan untuk bayi berusia enam bulan. Dokter tidak meresepkan kapsul untuk anak-anak hingga usia dua belas tahun. Saat makan makanan tidak bisa minum obat. Kursus perawatan ditentukan oleh dokter.

Daftar antibiotik anak-anak untuk bronkitis dapat dilanjutkan, itu sangat luas, setiap jenis obat didukung oleh dokter secara individual untuk anak, karena itu tergantung pada jenis penyakit, kompleksitas penyakit. Daftar disajikan dalam dosis yang berbeda, bentuk pelepasan dan metode paparan.

Alternatif

Ini efektif dalam pengobatan penyakit bronkial menggunakan prosedur inhalasi dengan obat antibakteri. Selama prosedur, dokter merekomendasikan penggunaan nebulizer. Prosedur dapat dilakukan:

  • Menggunakan air mineral;
  • Dengan bantuan bronkodilator, antihistamin.

Untuk inhalasi, dokter meresepkan obat antiseptik, semua obat dipilih secara pribadi berdasarkan sindrom batuk.

Rekomendasi kepada orang tua

Antibiotik untuk bronkitis untuk anak-anak dianjurkan untuk digunakan hanya seperti yang diarahkan oleh dokter. Berdasarkan pemeriksaan, dokter akan meresepkan obat yang benar dan memberikan semua rekomendasi untuk kursus perawatan. Berikut adalah daftar rekomendasi untuk orang tua:

  • Dalam perjalanan penyakit mengkonsumsi sejumlah besar cairan;
  • Untuk penyakit bentuk parah, istirahat total dan istirahat total diperlukan;
  • Antibiotik yang diresepkan harus diambil secara ketat sesuai dengan instruksi dokter;
  • Setelah antibiotik, Anda perlu minum obat untuk dysbacteriosis.

Dalam kasus perjalanan penyakit yang rumit, dokter merekomendasikan rumah sakit, karena anak akan selalu berada di bawah pengawasan dokter. Dalam kondisi stasioner, bronkitis tipe atipikal dan jamur secara efektif disembuhkan.

Penggunaan agen antibakteri untuk penyakit bronkial harus digunakan. Bentuk penyakitnya mungkin berbeda. Setelah pemeriksaan dan diagnosis, dokter meresepkan kursus terapi. Tergantung pada bentuk penyakitnya, dokter anak meresepkan agen antivirus atau antibakteri. Dosis dan jumlah asupan diatur secara individual untuk anak-anak.

Antibiotik untuk bronkitis pada bayi

Ketika antibiotik diresepkan

Bahaya lesi bronkial pada bayi terletak pada kenyataan bahwa bayi masih tidak dapat batuk dahak yang menumpuk. Akibatnya, ia mulai tersedak karena halangan. Perjalanan patologi yang berkepanjangan menyebabkan perkembangan bronkiolitis atau pneumonia, yang menyebabkan gangguan serius pada proses pernapasan dan berbahaya bagi kehidupan bayi.

Jika hanya batuk yang kuat yang diamati, tidak ada demam dan menggigil, gejalanya dapat dihilangkan dengan bantuan mukolitik secara alami. Ambroxol ini, Gideliks, Suprima. Karena kultur dahak adalah prosedur diagnostik jangka panjang, resep antibiotik untuk bronkitis didasarkan pada gambaran klinis. Ada sejumlah gejala yang mengkonfirmasi sifat bakteri dari penyakit atau kaitannya dengan lesi virus:

  • Dispnea persisten, tidak hanya setelah gerakan aktif bayi, tetapi juga saat istirahat
  • Tingkat leukositosis meningkat
  • Keracunan tubuh
  • Peningkatan suhu selama tiga hari atau lebih
  • Nafsu makan dan kelemahan berkurang
  • Jika pengeluaran dahak terjadi, ada gumpalan purulen di dalamnya.

Virus sebagai sumber independen penyakit pada bayi adalah fenomena yang agak jarang. Paling sering mereka membentuk kompleks dengan bakteri dan jamur selama bronkitis. Pada hari-hari pertama kehidupan, tubuh bayi menghasilkan antibodi spesifik yang melindungi terhadap infeksi. Jika ibu menderita bronkitis sebelum kehamilan atau selama haid, dia memberikan unsur-unsur ini kepada anak yang belum lahir. Kontroversi terletak pada fakta bahwa anak-anaklah yang lebih mungkin terkena dampaknya, yang memiliki produksi antibodi yang dipercepat. Tetapi paradoks semacam itu dikaitkan dengan fungsi perlindungan yang bahkan lebih penting - pencegahan pneumonia.

Daftar antibiotik dan sifat-sifatnya

Idealnya, obat harus diresepkan setelah menerima hasil tes. Tetapi tidak selalu memungkinkan untuk mengharapkan mereka untuk waktu yang lama, sehingga pemilihan dana dilakukan secara empiris. Dalam pengobatan bronkitis pada bayi, adalah kebiasaan untuk membedakan empat kelompok antibiotik:

Seri penisilin

Obat-obatan ini memiliki efek bakterisidal, mempengaruhi elemen protein yang mengikat penisilin. Mereka berfungsi sebagai enzim yang membentuk polimer peptidoglikan untuk membangun dinding sel patogen. Memblokir sintesis mereka menyebabkan kematian patogen.

Untuk mencegah resistensi, antibiotik telah dikembangkan yang menghambat produksi betalactamase. Meningkatkan sintesis zat asam klavulonat, sulbaktam dan tazobaktam, mereka lebih aktif bekerja pada bakteri.

Dari kelompok ini, aminopenicillins spektrum diperluas cocok untuk bayi. Mereka menunjukkan sifat mereka dalam kaitannya dengan esheireia, enterobacter, shigella, salmonella. Dengan bronkitis, pneumokokus, streptokokus, dan moracell lebih sering ditaburkan. Tetapi dengan jenis penyakit yang tidak lazim, ketika klamidia, mikoplasma, dan legionella adalah penyebabnya, komposisinya tidak efektif.

Antibiotik betalactam dianggap sebagai kategori obat yang paling banyak dipelajari yang digunakan untuk mengobati saluran pernapasan bagian atas dan bawah. Keragaman spesies dijelaskan oleh keinginan untuk membuat alat dengan kualitas farmakologis yang tinggi dan ketahanan terhadap resistensi mikroorganisme yang terus berkembang. Kelompok aminopenicillins untuk bayi termasuk obat-obatan berikut:

Amoksisilin

Ini adalah agen semi-sintetis dengan ketersediaan hayati oral yang tinggi. Zat aktif utamanya adalah asam klavulonat, yang menghambat betalacamase. Ini diserap oleh hampir 95%, terlepas dari makanan dan mempertahankan sifat-sifatnya di lingkungan asam. Untuk anak-anak dari tahun pertama kehidupan, diresepkan dalam bentuk bubuk untuk persiapan suspensi dan solusi untuk injeksi.

Obat ini diperbolehkan sejak usia 4 minggu, karena dapat menyebabkan gangguan pendengaran pada bayi baru lahir. Hingga usia enam bulan, agen diberikan secara intramuskular pada laju 0,1 g / kg berat badan, dibagi menjadi 4-6 dosis. Dari enam bulan Anda dapat memberikan penangguhan. Obat ini dikontraindikasikan pada asma, leukemia, patologi hati dan ginjal yang parah, intoleransi terhadap komponen. Dapat menyebabkan alergi. Kursus pengobatan adalah dari 5 hari.

Flemoxin

Antibiotik dari kelompok aminopenicillin. Bahan aktif utama adalah betalactam amoxicillin. Menunjukkan sifat bakterisida terhadap patogen gram positif dan negatif. Ini cepat diserap, menciptakan konsentrasi maksimum 120 menit setelah konsumsi. Akumulasi dalam selaput lendir dan dahak, tahan asam. Diekskresikan melalui ginjal dalam satu jam, pada bayi prematur - dalam 3-4 jam.

Tablet ini memiliki rasa buah jeruk. Untuk digunakan, mereka dilarutkan dalam air: dalam 20 ml untuk mendapatkan sirup dan dalam 100 ml saat menyiapkan suspensi. Dosisnya 0,125 g tiga kali sehari selama 5-7 hari. Dalam kasus infeksi parah atau kronis, anak-anak diberikan obat dengan kecepatan 60 mg / kg berat badan, dibagi menjadi tiga kali. Obat ini dikontraindikasikan jika intoleransi terhadap komponen, sangat jarang menyebabkan reaksi buruk dalam bentuk alergi kulit dan gangguan pencernaan.

Makrolida

Antibiotik dengan lingkaran lakton makrosiklik. Mereka bertindak melawan patogen yang berkembang di dalam sel dan strain gram positif. Efek utama dicapai karena penghentian produksi komponen protein dalam senyawa ribosom pada dinding membran bakteri. Selain itu, zat aktif memiliki sifat imunomodulator dan anti-inflamasi. Menurut rumus kimia, mereka dibagi menjadi azalida dan ketolida, tergantung pada struktur atomnya.

Berarti adalah spesies teraman dengan efek toksik minimal. Mereka ditoleransi dengan baik oleh pasien, reaksi merugikan sangat jarang terjadi. Fitur lain adalah kurangnya resistansi silang dengan senyawa beta-laktam. Ada tiga kelompok obat-obatan - alami, obat-obatan dan semi-sintetis. Untuk bronkitis pada bayi, obat-obatan berikut ini diresepkan:

Dipanggil

Perwakilan dari generasi baru kelompok azalide. Mekanisme kerjanya didasarkan pada penekanan produksi senyawa protein yang membentuk dinding patogen. Dengan menghambat sintesis translokasi peptida dan transportasi mereka, zat aktif memperlambat pertumbuhan dan perkembangan patogen. Dalam konsentrasi tinggi, ia dapat memiliki efek bakterisidal, yaitu, efek yang merugikan pada strain.

Azitromisin elemen aktif utama diserap dengan baik dan didistribusikan kembali ke seluruh jaringan dan cairan tubuh. Konsentrasi maksimum ditemukan dalam plasma 2-3 jam setelah penggunaan pertama dan disimpan dalam dosis terapi selama seminggu. Makan sedikit mengurangi penyerapan, sehingga disarankan untuk memberi bayi 60 menit sebelum makan atau dua jam kemudian.

Anak-anak usia bayi menunjuk agen dalam bentuk penangguhan untuk pemberian oral. Dalam botol 17 g disuntikkan 12 ml air. Simpan solusinya bisa selama 5 hari. Dosisnya adalah 125 mg sekali sehari.

Makropen

Antibiotik dari kelompok makrolida yang memastikan penghentian produksi elemen protein dalam sel bakteri. Mempengaruhi strain intraseluler, berkat komponen aktif utama - midekametsinu. Setelah tertelan, ia cepat diserap dan mencapai volume optimal setelah 2 jam, yang bertahan selama 6 jam. Akumulasi dalam organ pernapasan, selaput lendir dan kulit. Ketika metabolisme menciptakan dua zat aktif dengan sifat antimikroba.

Obat ini dikontraindikasikan pada gagal hati berat dan intoleransi terhadap komponen. Dosisnya adalah 20-40 mg / kg berat badan. Untuk bayi, produk diproduksi dalam bentuk butiran. Suspensi dibuat dari 100 ml air yang ditambahkan ke dalam botol obat. Solusi yang dihasilkan memiliki warna oranye dan rasa pisang yang menyenangkan.

Fluoroquinolon

Obat-obatan berdasarkan klorokuin dan asam nalidiksat. Komposisi diklasifikasikan menurut formula kimianya, sesuai dengan keberadaan atom fluor. Sasaran utama zat aktif adalah enzim topoisomerase, penghambatannya yang menyebabkan pertumbuhan lebih lambat pada konsentrasi rendah dan kematian patogen pada tingkat tinggi. Akibatnya, sensitivitas patogen terhadap fagositosis. Dana dapat memengaruhi mikroorganisme yang sedang tumbuh maupun yang sedang beristirahat.

Fluoroquinolon terdistribusi dengan baik dalam jaringan, ketersediaan hayati 100%. Karena lamanya ekskresi, obat diresepkan untuk pengobatan sekali sehari. Farmakokinetik spesifik memungkinkan penggunaan dana untuk lokalisasi penyakit dan tingkat keparahan proses. Mereka termasuk dalam kategori komposisi rendah-toksik, pengembangan reaksi buruk yang memerlukan penghentian terapi, diamati hanya pada 1-2% pasien. Antibiotik fluoroquinolone yang paling umum digunakan adalah:

Ofloxacin

Obat ini aktif terutama dalam kaitannya dengan bakteri gram negatif. Ditunjuk dalam kasus di mana patogen mengembangkan resistensi terhadap antibiotik lain. Ini cepat diserap, didistribusikan dengan baik di jaringan dan selaput lendir. Mencapai volume maksimum dalam setengah jam setelah pemberian, mempertahankan efek terapi sepanjang hari, bahkan setelah penggunaan tunggal.

Karena obat ini dianggap beracun, obat ini diresepkan untuk ASI hanya jika diindikasikan, dalam kasus perkembangan bronkitis dan komplikasi yang parah. Dosisnya adalah 7,5 mg / kg berat badan dalam dua dosis dengan interval 12 jam. Metode penggunaan - intravena. Kursus pengobatan dari 3 hingga 14 hari, hanya dalam kondisi kritis dapat diperpanjang. Kontraindikasi pada penyakit pada sistem saraf dan cedera otak. Dapat menyebabkan sejumlah reaksi merugikan.

Ciprofloxacin

Obat dari kelompok yang sama yang dapat menghambat enzim topoisomerase. Ini memutus rantai dalam molekul DNA, membaca informasi dan mengubah topologi kromosom. Akibatnya, sistem pelindung patogen dihancurkan, karena itu menangguhkan pertumbuhannya dan mati. Sehubungan dengan sel-sel yang membelah, efek yang cepat dihasilkan terjadi setelah 2 jam, dengan reproduksi lambat - setelah dua hari. Obat mencegah sintesis eksotoksin, sedangkan resistensi mikroorganisme berkembang cukup lambat.

Karena obat ini termasuk dalam kategori arthrotoxic, obat ini hanya diresepkan dengan indikasi dan dalam kondisi yang parah. Dosis harian intravena tidak lebih dari 7 mg / kg berat badan bayi. Durasi pengobatan untuk bronkitis yang rumit dan atipikal adalah 10-14 hari.

Sefalosporin

Ada 4 generasi dari rangkaian obat ini, yang ditujukan untuk penggunaan oral dan parenteral. Mereka cocok untuk terapi dua tahap, yang menyiratkan transisi bertahap dari satu bentuk administrasi ke yang lain dalam waktu sesingkat mungkin, dengan mempertimbangkan penilaian kondisi klinis pasien kecil. Untuk bronkitis, obat yang paling banyak digunakan adalah kelompok 2, 3 dan 4. Mereka resisten terhadap efek beta-laktam dan sebagian besar patogen gram positif.

Sediaan didasarkan pada asam aminocephalosporic, yang merusak lapisan peptidoglikan membran sel mikroorganisme yang berada dalam fase pembiakan, yang menyebabkan kematian mereka. Efek antibakteri terjadi 3 jam setelah pemberian dan berlangsung 2 hingga 24 jam. Untuk pengobatan bronkitis, komposisi berikut digunakan:

Suprax

Obat ini digunakan dalam praktek pediatrik untuk pengobatan penyakit menular pada sistem pernapasan. Pada dasarnya, ini diresepkan untuk pasien dengan kondisi ringan dan sedang yang menjalani rawat jalan. Ini membantu dengan eksaserbasi bronkitis, perjalanan kronis dan tanda-tanda obstruksi. Ketersediaan hayati sekitar 50%, ketika mengambil suspensi, konsentrasi puncak diamati setelah 3 jam dan berlangsung 4-6 jam.

Dosis optimal untuk bayi, mulai 6 bulan - 2,5-4 ml setiap 12 jam selama 10-14 hari. Kontraindikasi - kolitis pseudomembran, peningkatan kerentanan terhadap komponen. Dapat memiliki efek samping dalam bentuk manifestasi kulit alergi dan gangguan pencernaan.

Cefodox

Bubuk sirup mengandung cefpodoxime sebagai bahan aktif aktif. Ini memiliki efek asetilasi pada elemen transpeptidase yang membentuk dinding mikroorganisme. Akibatnya, bakteri kehilangan kemampuannya untuk bereproduksi dan mati. Obat ini aktif terhadap sebagian besar spesies patogen, tetapi strain yang menyebabkan bronkitis atipik resisten terhadapnya.

Alat ini tidak dimetabolisme, diekskresikan melalui ginjal. Ini dikontraindikasikan pada defisiensi laktase, direkomendasikan untuk anak-anak dari 5 bulan. Dosis harian adalah 10 mg / kg berat badan, dibagi menjadi dua dosis. Untuk menyiapkan suspensi dalam botol dengan bubuk, Anda perlu menambahkan air ke tanda.

Antibiotik dan mikroflora

Bahkan obat yang paling rendah toksik dapat memiliki efek negatif pada keadaan usus. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa zat aktif tidak hanya mempengaruhi mikroorganisme patogen, tetapi juga mempengaruhi bifidobacteria, yang ditempati oleh selaput lendir. Dalam kebanyakan kasus, pada akhir perawatan, mikroflora menormalkan sendiri, mengembalikan keseimbangan. Hanya perlu lebih sering memberi makan bayi.

Tetapi pada beberapa pasien terjadi kelainan, yang mengarah ke dysbacteriosis, terutama dengan perawatan jangka panjang. Untuk membantu bayi Anda, disarankan untuk memberinya sorben dan probiotik. Ini adalah Bifidumbakterin, Biosporin, Azilekt, Beefilis.

Cara membuat suntikan antibiotik bronkitis untuk anak-anak

Anak batuk - hatinya patah pada orang tua. Dengan bronkitis, batuk menjadi sangat kuat sehingga orang dewasa sangat khawatir. Terutama ibu muda yang takut akan bronkitis pada bayi baru lahir.

Namun tanda dan gejala penyakit ini bukan merupakan kalimat. Peradangan bronkus ini adalah bagian dari saluran pernapasan, yang merupakan cabang tuba dari trakea. Mari kita pertimbangkan secara rinci penyebab dan manifestasi, dan juga mencari tahu apakah suntikan diperlukan untuk anak-anak dengan bronkitis.

Gejala

Manifestasi bronkitis akut biasanya dimulai dengan tanda-tanda infeksi virus standar.

Diantaranya adalah robek, rinitis, suara serak, batuk.

Seiring waktu, batuk kering meningkat.

Setelah sekitar 5-7 hari, sifat batuk menjadi lebih lunak, ada pemisahan dahak, mungkin dengan kotoran nanah.

Warnanya mungkin putih atau hijau.

Gejala umum penyakit ini:

  • merasa tidak sehat;
  • keringat berlebih
  • ketidaknyamanan di tulang dada,
  • nafas pendek.

Pertimbangkan gejalanya secara lebih rinci.

Suhu Nilainya dapat bervariasi dari 37.1 ° to hingga 39.9 ° С, kadang-kadang berlangsung lama. Karakteristik ini tergantung pada sistem kekebalan dan agen penyebab penyakit. Kadang-kadang ada bronkitis pada bayi tanpa demam, yang mungkin disebabkan oleh reaksi individu tubuh terhadap penyakit.

Batuk Ini adalah fitur paling dasar. Awalnya kering. Dia menyiksa anak itu dengan hampir setiap napas. Setelah beberapa hari, epitel dipulihkan dan mulai melepaskan lendir secara intensif untuk menghilangkan mikroorganisme berbahaya. Manifestasi klinisnya adalah batuk basah dan lebih lunak.

Kelemahan umum, kehilangan nafsu makan. Ini bukan tanda-tanda yang paling spesifik, tetapi itu adalah indikator yang menandakan kemunduran.

Nafas pendek. Tanda serius di mana anak menjadi sulit bernapas. Pada bayi, ini mungkin tampak kebiru-biruan saat menyusu. Takikardia dapat berkembang seiring dengan gejala ini.

Bronkitis obstruktif

Bentuk penyakit ini biasanya berkembang sebagai akibat dari kesulitan menghembuskan napas. Ini adalah jenis lesi yang cukup umum pada saluran pernapasan bagian bawah pada anak-anak.

Gejalanya sangat spesifik, sehingga memungkinkan untuk mendiagnosis dan memperbaiki pengobatan. Paling sering, mereka tiba-tiba muncul dan berkembang dengan sangat cepat. Dalam hal ini, kondisi anak memburuk setiap menit.

Bronkitis obstruktif ditandai oleh sekelompok gejala berbahaya:

  • kecemasan Anak-anak hingga satu tahun nakal, menangis. Sulit bagi para penatua untuk tertidur, mereka tidak dapat menemukan tempat untuk diri mereka sendiri
  • awal yang tajam di tengah malam, terutama jika siang hari anak berperilaku cukup aktif;
  • mengi kuat;
  • nafas menggelegak;
  • nafas pendek. Manifestasi klinis: interval interkostal dan gerakan perut selama bernafas.

Bentuk virus

Penyakit ini berkembang di bawah pengaruh infeksi dalam tubuh.

Dengan inhalasi, ia memasuki bronkus, setelah itu mulai "menetap" di sana dan mengenai selaput lendir.

Sistem pertahanan melemah, dan infeksi dengan cepat menembus ke dalam.

Faktor risiko:

  • Kerumunan besar orang;
  • Kelembapan, suhu udara rendah;
  • Infeksi pada organ THT;
  • Pelanggaran pernapasan hidung.

Bentuk berlarut-larut

Kursus yang berlarut-larut mencakup kasus-kasus di mana perbaikan dalam kondisi tidak terjadi dalam dua hingga tiga minggu. Paling sering diamati pada anak-anak dengan kondisi perkembangan penyakit yang kondusif.

Penyakit ini ditandai oleh lesi difus pada bronkus disertai dengan pelepasan sputum serosa atau sero-purulen. Gejala utamanya adalah tidak lewat batuk.

Perawatan yang efektif

Suntikan dengan antibiotik untuk bronkitis pada anak-anak hanya digunakan dalam kasus yang paling parah. Sekarang sebagian besar obat antibakteri diproduksi dalam bentuk pil. Pada tahap awal, dokter meresepkan obat yang lebih aman untuk menghilangkan gejala dan menghilangkan penyakit.

Suntikan biasanya disarankan dalam kondisi tertentu:

  • kasus yang parah (perburukan, tidak ada perbaikan sebagai akibat dari perawatan standar selama tiga sampai lima hari);
  • obstruksi berat;
  • selama eksaserbasi bronkitis kronis;
  • masa bayi (jika Anda tidak dapat menerapkan pengobatan dengan pil).

Apa suntikan untuk bronkitis? - Pertanyaan ini menarik minat banyak orang tua yang khawatir tentang batuk, menyiksa remah-remah mereka. Dalam kasus apa pun, perlu berkonsultasi dengan dokter yang akan secara kompeten mendekati masalah dan memilih obat untuk kasus tertentu.

Juga, pijatan untuk bronkitis pada bayi adalah bagian penting dari perawatan yang komprehensif.

Keuntungan injeksi

Statistik menunjukkan bahwa dalam kasus yang parah, dokter meresepkan antibiotik suntik. Ini menghindari perkembangan pneumonia dan komplikasi lainnya. Dengan cepat menyebar bersama dengan darah, mereka membantu dalam memerangi bakteri dan mendorong peningkatan yang cepat.

Suntikan bronkitis untuk anak-anak lebih sering diresepkan dengan obat spektrum luas, misalnya, penisilin. Dengan sistem kekebalan yang melemah dan perkembangan penyakit yang cepat, azitromisin kadang digunakan.

Aminopenicillins. Obat-obatan semacam itu menyebabkan kematian mikroorganisme yang berbahaya. Perlu diingat bahwa antibiotik dari larutan penisilin sangat sering menyebabkan alergi.

Makrolida. Antibiotik kelompok ini melanggar produksi protein dalam sel-sel mikroorganisme, yang membuat mereka tidak dapat berkembang biak. Aktual dengan bentuk berlarut-larut.

Fluoroquinolon. Hancurkan DNA bakteri, menyebabkan mereka mati. Mereka memiliki spektrum aksi yang sangat luas.

Sefalosporin. Menghambat produksi zat yang menjadi dasar membran sel mikroorganisme berbahaya. Mereka membantu menghentikan pertumbuhan bakteri.

Aturan untuk injeksi intravena

Tangan ditangani secara higienis dan dikeringkan. Setelah itu sarung tangan dikenakan dan diproses dengan bola dengan alkohol.

Untuk memastikan pemeliharaan yang tepat dari dosis yang diresepkan pada anak-anak, antibiotik dilarutkan 1: 2, yaitu, 1 ml. pelarut - 200 ribu antibiotik IU. Setelah itu, antibiotik encer direkrut sesuai dengan dosis yang ditentukan dan disuntikkan sesuai dengan aturan.

Obat yang paling populer untuk bronkitis

Antibiotik yang paling efektif adalah obat yang patogen penyakitnya paling sensitif. Berikut adalah nama spesifik mereka:

  • dengan komplikasi bronkitis akut - Amoksisilin, Erythromycin, Spiramycin;
  • bentuk kronis - Flemoklav, Amoxicillin, Amoxiclav, Arlet, Augmentin, Rovamycin;
  • obstruktif - Clarithromycin, Amoxiclav, Erythromycin, Moxifloxacin, Sumamed, Levofloxacin.

Makanan dengan bronkitis pada anak-anak

Nutrisi yang tepat pada penyakit ini bertujuan membersihkan racun tubuh pasien. Diet meningkatkan kekebalan dan mengurangi efek negatif dari obat-obatan terapeutik.

Disarankan untuk meninggalkan produk yang mengandung karbohidrat mudah dicerna dalam jumlah tinggi. Diet harus mengandung makanan dengan kandungan kalsium yang tinggi.

Program Hidup Sehat

Program ini akan memberi tahu Anda apa prinsip kerja antibiotik, dengan obat apa yang dapat dan tidak dapat digabungkan, dan cara makan sambil minum obat ini.

Antibiotik yang efektif untuk anak-anak dengan bronkitis

Bronkitis adalah patologi inflamasi di mana bronkus terpengaruh. Di masa kanak-kanak, penyakit ini berkembang karena sejumlah alasan - ini adalah virus, bakteri, alergen, infeksi campuran. Antibiotik untuk bronkitis pada anak-anak yang diresepkan hanya oleh dokter setelah pemeriksaan menyeluruh dan mengidentifikasi penyebab sebenarnya dari peradangan.

Antibiotik untuk bronkitis pada anak-anak yang diresepkan hanya oleh dokter setelah pemeriksaan menyeluruh dan mengidentifikasi penyebab sebenarnya peradangan.

Indikasi untuk digunakan

Antibiotik untuk pengobatan bronkitis tidak selalu diresepkan. Seringkali proses inflamasi pada bronkus berkembang karena pengenalan virus. Dalam hal ini, penggunaan obat-obatan antibakteri tidak ada artinya.

Penunjukan antibiotik untuk bronkitis dibenarkan dalam kasus-kasus berikut:

  • Peradangan akut dan berlangsung lebih dari 2 minggu.
  • Patologi berkembang dalam bentuk obstruktif dengan tanda-tanda kerusakan bakteri.
  • Penyakitnya berulang atau kronis.

Dengan akut

Bronkitis akut pada anak sering terjadi sebagai komplikasi terhadap latar belakang pilek musiman. Jika peradangan akut pada bronkus dalam 10-14 hari tidak dapat diobati dengan inhalasi, ekspektoran dan obat antitusif, resep agen antibakteri.

Indikasi untuk resep antibiotik untuk bronkitis akut:

  • Anak terus-menerus menjaga suhu di atas 37,5 ° C.
  • Ketika batuk, lendir kuning atau hijau dengan bau yang tidak enak dipisahkan.
  • Batuk berlangsung lebih dari 2 minggu dan disertai dengan nyeri dada.
  • Anak memiliki gejala keracunan - kelemahan, berkeringat, diare, kurang nafsu makan.

Dengan obstruktif

Bronkitis obstruktif disertai dengan bronkospasme dan batuk paroksismal. Indikasi untuk pengangkatan agen antibakteri untuk radang bronkus dengan obstruksi adalah:

  • Temperatur demam (di atas 38 ° C) lebih lama dari 3 hari.
  • Batuk berdahak purulen.
  • Pergeseran dalam tes darah (peningkatan ESR, leukositosis).
  • Basah rales pada auskultasi paru-paru.
  • Mengi eksplisit ketika bernapas dengan menghirup interkostal.
  • Tanda-tanda keracunan umum.

Bronkitis obstruktif disertai dengan bronkospasme dan batuk paroksismal.

Kelompok antibiotik untuk anak-anak dengan bronkitis

Untuk pengobatan bronkitis, dokter memilih antibiotik dari kelompok utama, berdasarkan tingkat keparahan peradangan, adanya komplikasi dan usia. Bayi diberi resep antibiotik dalam bentuk sirup dan suspensi, untuk anak di atas 2 tahun - obat-obatan dalam pil atau kapsul. Suntikan dan infus intravena digunakan ketika penyakit berkembang.

Aminopenicillins

Antibiotik aminopenicillin umum digunakan dalam memerangi bronkitis pada anak-anak. Aminopenicillins memiliki spektrum aksi yang luas dan kemampuan untuk menekan flora patogen dengan cepat.

Obat yang paling efektif dari kelompok aminopenicillins:

  • Flemoklav Solyutab - pil.
  • Augmentin - bubuk untuk suspensi, tablet.
  • Amoxil - tablet, bubuk.
  • Ampioks - kapsul, bubuk, dan liofilisat untuk injeksi intramuskuler.

Tetapi antibiotik aminopenicillin sering menyebabkan reaksi alergi dan dysbiosis usus.

Augmentin sering direkomendasikan untuk anak-anak dengan bronkitis.

Sefalosporin

Obat antibakteri sefalosporin memiliki berbagai efek pada mikroba dan toksisitas rendah pada tubuh anak. Dan sefalosporin generasi ke-3 praktis tidak menimbulkan efek samping.

Daftar antibiotik efektif dari kelompok sefalosporin:

  • Klaforan, Cefazolin dan Ceftriaxone adalah obat bubuk untuk solusi untuk injeksi atau infus intravena.
  • Supraks - kapsul, suspensi.
  • Zinnat - tablet, butiran untuk persiapan suspensi.

Makrolida

Dengan bantuan antibiotik dari kelompok makrolida, bentuk bronkitis anak yang parah dapat disembuhkan. Efisiensi tinggi karena efek gabungan pada bakteri - bakteriostatik dan bakterisida. Makrolida dapat ditoleransi dengan baik dan tidak menyebabkan reaksi alergi.

Dengan bantuan antibiotik Azithromycin dari kelompok makrolida, dimungkinkan untuk menyembuhkan bentuk parah bronkitis anak-anak.

Nama-nama antibiotik makrolida terbaik:

  • Clarithromycin - kapsul dan tablet untuk pemberian oral, bubuk untuk pengenceran (suntikan intramuskuler).
  • Klacid - tablet bubuk.
  • Azitromisin - tablet, kapsul.
  • Sumamed - kapsul, suspensi.

Fluoroquinolon

Fluoroquinolon memiliki spektrum aksi yang sangat luas dan mampu menghancurkan semua kelompok mikroba yang menyebabkan bronkitis. Tetapi dalam pediatri, mereka digunakan dengan hati-hati, meresepkan bronkitis yang sangat parah, ketika penyakit mengancam kehidupan anak. Sampai usia 12-14 tahun, meminum fluoroquinolones tidak dianjurkan karena efek negatifnya pada jaringan tulang.

Daftar antibiotik efektif dari kelompok fluoroquinolones (dalam bentuk tablet dan solusi untuk injeksi):

  • Ciprofloxacin.
  • Levofloxacin.
  • Tsiprolet.
  • Cipronol

Fluoroquinolone Ciprofloxacin mampu menghancurkan semua kelompok mikroba yang menyebabkan bronkitis.

Antibiotik untuk bayi

Dalam pengobatan bronkitis pada anak-anak hingga satu tahun, antibiotik dari kelompok macrolide dan aminopenicillins digunakan. Jika peradangan terjadi dalam bentuk yang parah, suntikan sefalosporin harus dilakukan. Dokter memilih dosis secara individual berdasarkan berat anak.

Daftar antibiotik yang direkomendasikan dalam pengobatan bronkitis pada bayi:

  • Augmentin, Amoxiclav, Ceftriaxone, Sumamed, Flemoksin Solyutab - dari hari-hari pertama kehidupan.
  • Ampisilin - mulai 1 bulan.
  • Ikzim, Zinnat, Pancef - mulai 6 bulan.

Komplikasi

Bronkitis anak-anak tanpa perawatan mengarah pada perkembangan komplikasi. Yang paling berbahaya adalah pneumonia. Peradangan pada bronkus dengan obstruksi disertai dengan gangguan fungsi pernapasan, dan kematian mungkin terjadi tanpa adanya perawatan medis.

Bronkitis anak-anak tanpa perawatan mengarah pada perkembangan komplikasi. Yang paling berbahaya adalah pneumonia.

Bronkitis jangka panjang atau kronis menyebabkan deformasi membran mukosa pada bronkus, yang dapat memicu asma atau penyakit paru obstruktif kronis.

Kiat dari Dr. Komarovsky

Dr. Komarovsky mengklaim bahwa bronkitis anak-anak bersifat virus dan hanya bakteri dalam 1% kasus.

Konfirmasikan sifat penyakit yang diizinkan dengan menggunakan tes darah dan biakan dahak.

Evgeny Olegovich tidak merekomendasikan pemberian antibiotik kepada anak untuk setiap episode peradangan pada bronkus.

Untuk mempercepat pemulihan, dokter menyarankan:

  • Pertahankan kelembaban optimal di ruangan - sekitar 60% (dengan bantuan pelembab udara, penayangan, pembersihan basah).
  • Lebih sering menyirami anak dengan cairan hangat.
  • Untuk melakukan pijat drainase untuk mengeluarkan lendir yang lebih baik dari bronkus.
  • Jangan terlibat dalam inhalasi (jika tidak, Anda dapat memprovokasi bronkospasme).
  • Hindari penggunaan obat antivirus secara berlebihan - bronkitis pada anak-anak diobati tanpa stimulasi tambahan pada sistem kekebalan tubuh.

Ulasan

Marina, 29, Magnitogorsk: “Sebulan yang lalu, seorang putra berusia 2 tahun menderita bronkitis akut. Batuknya mengerikan, mengi. Dokter, setelah memeriksa, meresepkan Sumamed dalam penangguhan dan mengatakan bahwa obat-obatan dalam bentuk cair membantu lebih baik daripada tablet. Sumamed tidak murah, tetapi sudah membantu pada hari ke-2. Batuknya berkurang, suhunya menjadi normal, nafsu makannya meningkat. ”

Tatiana, 32, Ekaterinburg: “Anak perempuan itu (4 tahun) pergi ke taman kanak-kanak dan menjadi sakit terus-menerus. Terakhir kali saya menderita bronkitis. Saya menderita batuk, terutama di malam hari. Dokter anak meresepkan Azithromycin. Kursus perawatan umum termasuk 3 tablet masing-masing 250 mg. Perbaikan terjadi dengan cepat - setelah 3 hari tidak ada batuk dan mengi. Satu-satunya - setelah perawatan selama 2 hari adalah buang air besar. "

Anna, 25 tahun, Krasnodar: “Anak perempuan saya sakit bronkitis ketika dia berusia 6 bulan. Dokter menawarkan rawat inap, saya menolak. Seorang dokter anak dari klinik berbayar meresepkan antibiotik yang efektif dan aman untuk anak-anak dengan bronkitis - Augmentin. Anak itu berhenti batuk setelah 2 hari. Tidak ada efek samping - diare, tidak ada ruam. "

Irina, 28, Saratov: “Terhadap latar belakang infeksi pernafasan akut, anak saya, yang berusia 3,5 tahun, menerima komplikasi dalam bentuk bronkitis obstruktif. Obstruksi dihilangkan di rumah sakit, Ceftriaxone juga ditusuk di sana. Selama 3 hari, anak mulai batuk lebih sedikit, selama 5 - mengi pergi, paru-parunya bersih saat mendengarkan. Efek sampingnya adalah diare. ”

Bagaimana cara memilih antibiotik untuk bronkitis pada anak-anak?

Untuk menyembuhkan, batuk, bronkitis, pneumonia, dan memperkuat sistem kekebalan tubuh dengan cepat hanya diperlukan.

Bronkitis adalah salah satu penyakit paling serius pada anak-anak.

Saluran pernapasan dan sistem kekebalan tubuh anak kecil belum lengkap, dan ini adalah penyebab utama paparan anak-anak terhadap infeksi pernapasan akut jenis apa pun.

Antibiotik untuk bronkitis pada anak-anak adalah cara pengobatan konservatif yang cukup efektif.

Ketika obat antibakteri diresepkan untuk anak-anak

Sepintas, bronkitis bukanlah penyakit yang berbahaya, tetapi sebenarnya tidak. Seringkali ini diperumit oleh bronkiolitis (radang bronkus kecil) dan pneumonia (pneumonia).

Bronkitis paling berbahaya untuk anak kecil sejak lahir hingga satu tahun. Menurut statistik, pada usia ini dari bronkitis dan komplikasinya yang serius menewaskan sekitar 200 anak dari kelompok kontrol, yang memiliki 100.000 bayi.

Alasan untuk hasil ini adalah bahwa pada usia dini bronkitis berkembang cukup cepat, dan spesialis tidak punya waktu untuk memilih obat alternatif. Satu-satunya solusi yang masuk akal adalah antibiotik.

Paling sering, bronkitis terjadi pada anak-anak dari satu tahun hingga 5 tahun. Namun, anak yang lebih besar - 7-9 tahun lebih jarang, mereka memiliki risiko lebih tinggi untuk mengembangkan bentuk penyakit kronis dan obstruktif.

Untuk menghindari komplikasi, bayi hingga satu tahun yang sakit bronkitis dicoba untuk dirawat hanya di rumah sakit, dengan kemungkinan pengamatan sepanjang waktu.

Obat antibakteri untuk anak-anak dengan bronkitis diresepkan oleh dokter anak, dengan mempertimbangkan kondisi pasien, jenis agen infeksi dan gambaran klinis penyakit.

Antibiotik diresepkan untuk anak-anak hanya jika ada infeksi bakteri. Obat lain tidak memiliki efek antivirus dan hanya memperburuk kondisi anak secara signifikan, sehingga mengurangi kekebalan.

Menurut aturan, adalah mungkin untuk meresepkan semua jenis perawatan dengan antibiotik untuk bronkitis hanya setelah menentukan jenis patogen, setelah melewati analisis (biakan dahak).

Namun dalam praktiknya, dokter anak segera meresepkan antibiotik. Hal ini karena menunggu lama untuk hasil analisis, dan dalam kasus infeksi akut, tidak mungkin ditunda, karena komplikasi berbahaya dapat terjadi.

Ada tanda-tanda lain karakteristik perkembangan koloni bakteri dalam tubuh anak:

  • Suhu hingga 38 ° C bertahan lebih dari tiga hari.
  • Tes darah menunjukkan jumlah leukosit yang tinggi dan tingkat ESR yang meningkat.
  • Ada kelemahan kuat, kesulitan bernapas, sesak napas.
  • Usia anak kurang dari satu tahun.
  • Saat batuk, dahak dicampur dengan campuran nanah hijau.
  • Tanda-tanda keracunan muncul.
  • Gejala yang menunjukkan adanya infeksi bakteri (munculnya batuk yang kuat dan melemahkan, demam berulang, penurunan kualitas setelah perbaikan) diekspresikan.

Seorang dokter anak harus memberikan perhatian khusus kepada anak-anak yang memiliki riwayat yang parah (prematuritas, kelainan bawaan, trauma lahir, atau penyakit penyerta yang parah). Anak-anak semacam itu jauh lebih berisiko mengalami berbagai komplikasi sistem pernapasan, membawa ancaman nyata terhadap kehidupan. Pada bronkitis akut, Anda tidak dapat memberikan antibiotik sendiri untuk anak di bawah 4 tahun. Hanya seorang spesialis yang dapat memutuskan perawatan dengan antibiotik.

Apa yang dikatakan Dr. Komarovsky tentang penggunaan antibiotik

Dokter anak terkenal Komarovsky, pembawa acara program "School of Doctor Komarovsky," selalu memberikan perhatian khusus pada masalah seperti resep antibiotik di masa kecil.

Menurut dokter, pada hampir 90% kasus bronkitis pada anak-anak adalah infeksi virus yang tidak memerlukan penggunaan antibiotik. Karena itu, orang tua harus mengetahui validitas penunjukan obat antibakteri untuk anak oleh spesialis.

Dalam hal ini, penggunaan antibiotik adalah kesalahan yang cukup umum, yang hanya memperburuk kondisi anak dan memicu berbagai reaksi alergi, dysbacteriosis, dan konsekuensi tidak menyenangkan lainnya.

Oleh karena itu, Komarovsky mendesak orang tua untuk memberikan antibiotik kepada anak-anak hanya berdasarkan indikasi objektif: ketika melampirkan infeksi bakteri atau jika terjadi kerusakan.

Dalam kasus lain, pengobatan etiologi virus didasarkan pada penerapan rekomendasi dokter anak yang ketat: minum berlebihan (teh hangat dengan madu dan bunga jeruk nipis), tirah baring, minum obat antipiretik dan antivirus. Dan penggunaan tambahan mandi kaki dan inhalasi uap hanya akan mempercepat pemulihan.

Obat apa yang diresepkan untuk anak-anak dengan bronkitis

Menurut aturan, Anda dapat memilih antibiotik untuk pengobatan penyakit, hanya dengan mengidentifikasi patogen. Tetapi, sebagai aturan, obat yang paling banyak diresepkan diresepkan.

Menurut dokter, untuk pengobatan penyakit ini pada anak-anak, tiga jenis antibiotik yang paling efektif:

  1. Penisilin. Obat memiliki efek paling ringan, itulah sebabnya mereka diresepkan terlebih dahulu. Sebagian besar obat yang termasuk dalam kelompok ini memiliki bentuk sediaan "anak-anak": ada tablet yang larut sendiri, suspensi, dalam larutan (dalam bentuk sirup).
  2. Makrolida. Spesialis meresepkan antibiotik makrolida jika obat golongan penisilin belum memiliki efek yang diperlukan. Obat-obatan semacam itu memiliki daftar efek samping yang minimal. Dalam kasus yang jarang terjadi, produk ini menyebabkan reaksi alergi yang dianggap benar-benar aman untuk anak-anak.
  3. Sefalosporin. Dokter anak mencoba meresepkan antibiotik tipe sefalosporin dalam suntikan. Ini adalah obat kuat dengan efek antimikroba yang jelas, tetapi, mereka dapat menyebabkan berbagai reaksi alergi. Obat-obatan semacam itu hanya diresepkan jika obat-obatan golongan penicillin dan makrolide tidak membantu. Pengobatan Sefalosporin diresepkan untuk bentuk bronkitis kompleks dan bronkitis obstruktif purulen.

Daftar obat bronkitis yang paling efektif untuk anak-anak:

Antibiotik untuk anak-anak dengan bronkitis

Antibiotik untuk anak-anak dengan bronkitis sering diresepkan, dan ini menyebabkan banyak pertanyaan dari orang tua. Lagi pula, Internet penuh dengan informasi bahwa, sebagai suatu peraturan, penyebab munculnya bronkitis adalah virus, dan antibiotik dirancang untuk melawan bakteri.

Memang, antibiotik perlu untuk mengobati infeksi bakteri, dan obat antivirus membantu mengalahkan infeksi virus. Semua ini benar, tetapi dalam kaitannya dengan bronkitis, semuanya tidak begitu jelas. Mari kita coba mencari tahu apakah antibiotik diperlukan untuk anak dengan bronkitis, apakah penggunaannya dibenarkan, dapatkah mereka menyembuhkan penyakit ini?

Bronkitis - virus atau bakteri?

Untuk menjawab pertanyaan apakah antibiotik diperlukan dalam pengobatan bronkitis anak-anak, Anda perlu tahu bahwa untuk "hama" memicu penyakit berbahaya ini. Pada 50-60% dari semua episode bronkitis anak-anak, penyakit ini dipicu oleh virus: rhinovirus, adenovirus, dan lebih sering daripada yang lain - virus influenza. Apa yang terjadi selanjutnya tidak sulit dibayangkan. Pertahanan kekebalan tubuh anak hancur dan kondisi yang sangat menguntungkan diciptakan untuk aktivitas vital bakteri. Jadi penyakit "mengalir" ke dalam kategori bakteri, infeksi bakteri sekunder bergabung dengan virus primer.

Pada 20% kasus, bronkitis awalnya berasal dari bakteri. Seorang anak jatuh sakit ketika semua jenis "cocci" - staphylococcus, streptococcus, basil piocyanic, basil hemophilus, moraxella menembus ke dalam tubuhnya (khususnya di saluran udara). Pada sekitar 15% kasus, bronkitis disebabkan oleh jamur, dan sekitar 5% kasus disebabkan oleh apa yang disebut organisme atipikal - klamidia, mikoplasma. "Hama" ini berbahaya - mereka adalah bentuk kehidupan yang menarik, persilangan antara bakteri dan virus. Bronkitis seperti itu ditumbuhi dengan kata sifat "atipikal".

Pilihan obat untuk perawatan

Karena hampir semua bronkitis dapat dilatih kembali cepat atau lambat ke dalam bentuk bakteri, antibiotik adalah obat yang paling umum untuk penyakit. Ini adalah posisi obat resmi. Dia agak bertentangan dengan pendapat ibu tercinta dari Dr. Evgeny Komarovsky. Dia mengklaim bahwa 99,9% bronkitis adalah virus, dan bersikeras untuk pengobatan tanpa antibiotik.

Namun, panggilan ke rumah Anda tidak akan datang Komarovsky, dan dokter dari klinik Anda, dan posisinya akan lebih dekat dengan tradisional. Pertimbangkan dia.

Nah, jika agen penyebab yang tepat dari penyakit diketahui andal, ini akan memberi dokter kesempatan untuk meresepkan antibiotik target yang efektif. Haemophilus bacillus, misalnya, takut akan penisilin, dan Erythromycin tidak memengaruhi sama sekali. Untuk moraxella, makrolida dari generasi baru bersifat merusak, dan itu tidak mempedulikan mayoritas perwakilan dari sejumlah penisilin. Chlamydia atipikal dan sejenisnya tidak suka antibiotik tetrasiklin. Yang paling berubah-ubah adalah pneumokokus, mereka resisten terhadap sejumlah besar antibiotik, sehingga sangat sulit untuk menyembuhkan bronkitis yang disebabkan oleh mikroorganisme tersebut.

Ketika memilih antibiotik untuk perawatan anak, perlu juga dipertimbangkan bahwa antibiotik yang lembut lebih disukai untuk tubuh anak, yang memiliki efek samping minimal. Anda tidak bisa mengabaikan bentuk penyakitnya. Pilihan dokter anak yang paling sering adalah antibiotik spektrum luas.

Pada bronkitis akut tipe virus, antibiotik tidak diresepkan sama sekali. Dengan infeksi seperti itu, tubuh anak dapat mengatasinya sendiri atau dengan dukungan terapi khusus berdasarkan obat antivirus.

Ketika mendeteksi bronkitis akut, di mana bakteri, klamidia atipikal, atau bronkitis kronis yang harus disalahkan, pemberian antibiotik kadang-kadang merupakan komponen penting dari perawatan yang memadai.

Brostr obstruktif, yang juga disebut purulen, paling sering diobati dengan obat antibakteri.

Dalam video berikutnya, Anda dapat melihat cara mengobati bronkitis akut tanpa menggunakan obat-obatan serius.

Dokter tidak akan pernah meresepkan antibiotik kepada anak untuk pencegahan bronkitis kronis untuk tujuan ini, obat kuat semacam itu tidak memberi. Antibiotik tidak diperlukan bahkan dengan bronkitis alergi, bentuk penyakit ini, lebih sering terjadi pada anak-anak daripada kita yang orang tua terbiasa berpikir.

Dengan traechobronchitis (penyakit di mana kedua selaput lendir bronkus dan trakea terpengaruh), dan eksaserbasi asma bronkial, pertanyaan tentang pemberian resep antibiotik diselesaikan dengan cara yang sama seperti pada bronkitis akut, yaitu. sepenuhnya atas kebijaksanaan dokter.

Secara umum, terapi antibiotik untuk bronkitis Menurut praktik yang telah ditetapkan, dokter hanya diresepkan dalam 10% kasus semua penyakit. Sisanya 90% diobati dengan ekspektoran, mukolitik, antivirus, antihistamin.

Dan dalam video berikutnya, Dr. Komarovsky akan memberi tahu Anda cara mengobati bronkitis pada anak.

Indikasi untuk digunakan

Bronkitis bukanlah penyakit yang tidak berbahaya seperti yang terlihat pada pandangan pertama. Ini sering dipersulit oleh pneumonia (radang paru-paru) dan bronchiolitis (radang bronkus kecil). Bronkitis paling berbahaya untuk bayi sejak lahir hingga satu tahun. Pada usia ini, menurut statistik, lebih dari 200 bayi dari kelompok kontrol yang terdiri dari 100.000 bayi meninggal karena bronkitis dan komplikasinya.

Alasannya adalah bahwa penyakit pada usia ini berkembang sangat cepat, dan tidak ada waktu untuk memilih obat alternatif. Satu-satunya solusi yang masuk akal adalah antibiotik. Anak kecil hingga satu tahun dengan bronkitis dicoba untuk dirawat dalam kondisi stasioner, di mana ada kemungkinan pemantauan terus-menerus terhadap kondisi anak. Penting untuk tidak melewatkan timbulnya komplikasi.

Paling sering, anak-anak dengan bronkitis yang sakit berusia 1 hingga 5 tahun. Anak-anak sekolah yang lebih muda berusia 7 hingga 9 jarang sakit, tetapi mereka memiliki risiko lebih tinggi terkena bronkitis kronis.

Setelah mempertimbangkan kemungkinan risiko terhadap kehidupan dan kesehatan anak, menjadi jelas mengapa dokter "menghormati" antibiotik dalam pengobatan bronkitis.

Ada beberapa nuansa penting di mana seorang dokter, bahkan dengan bentuk bronkitis yang tidak rumit, masih akan cenderung untuk meresepkan antibiotik untuk seorang anak:

  • Jika seorang anak memiliki riwayat trauma lahir, malformasi.
  • Jika seorang anak memiliki tanda-tanda kegagalan pernapasan yang jelas dan jelas selama bronkitis.
  • Jika dalam dahak sakit, kenajisan nanah dapat dibedakan dengan baik.
  • Jika suhu tinggi (di atas 38 derajat) berlangsung lebih dari tiga hari.
  • Jika seorang anak dengan bronkitis memiliki manifestasi nyata keracunan parah. Ini mungkin menunjukkan asal bakteri penyakit, karena keracunan adalah keracunan tubuh bayi dengan produk aktivitas vital bakteri berbahaya.

Anak-anak biasanya diresepkan antibiotik dari tiga kelompok - penisilin, makrolida dan sefalosporin.

  1. Apalagi dalam urutan ini. Penisilin memiliki efek paling ringan, dan mereka diresepkan pertama kali. Selain itu, sebagian besar obat dalam kelompok ini memiliki bentuk sediaan "anak-anak" - mereka dapat diminum, larutan (orang tuanya sering disebut sirup), ada tablet yang larut sendiri. Dalam situasi di mana penyakit ini rumit, antibiotik penisilin dapat diberikan pada suntikan.
  2. Dokter akan meresepkan antibiotik makrolida secara sekunder jika penisilin belum memiliki efek yang diinginkan. Dengan kata lain, jika gejala akut penyakit tidak hilang setelah 72 jam setelah memulai antibiotik, penisilin, petugas medis dapat mengganti obat dengan memilih makrolida. Alat-alat tersebut memiliki daftar efek samping yang minimal, jarang menyebabkan reaksi alergi, dan oleh karena itu dianggap relatif aman untuk tubuh anak.
  3. Dokter mencoba meresepkan antibiotik sefalosporin dalam suntikan. Mereka memiliki efek antimikroba yang kuat, tetapi, sayangnya, mereka dapat menyebabkan alergi. Dan daftar kontraindikasi dan tindakan serupa di atas mereka. Obat-obatan tersebut diresepkan untuk bentuk bronkitis kompleks, serta untuk bronkitis obstruktif purulen, serta dalam kasus di mana makrolida dan penisilin tidak membantu.

Ada keluarga antibiotik lain yang dapat diresepkan oleh dokter untuk bronkitis. Ini adalah fluoroquinolones. Mereka terpaksa hanya dalam kasus yang paling ekstrim. Jika dana dari semua kelompok antibiotik lain tidak bekerja untuk agen penyebab karena sejumlah alasan, atau untuk perjalanan penyakit yang sangat serius yang mengancam kehidupan anak. Fluoroquinolones adalah obat yang cukup “berat”, dilarang menggunakannya untuk pengobatan anak-anak hingga usia 12-14 tahun.

Rata-rata, pengobatan bronkitis dengan antibiotik berlangsung dari 7 hingga 10 hari, dalam beberapa kasus hingga dua minggu.

Paling sering dalam pengobatan bronkitis anak-anak adalah nama-nama berikut:

  • Penisilin: Ampioks, Amoxicillin, Flemoxin, Ampicillin, Flemoklav, Ospamox, Hinkocil, Augmentin dan lainnya.