Gejala dan pengobatan faringitis pada orang dewasa

Faringitis pada orang dewasa adalah peradangan selaput lendir yang melapisi bagian belakang faring. Proses patologis dapat bersifat akut dan kronis, paling sering memiliki sifat virus, meskipun kerusakan bakteri tidak dikecualikan. Secara paralel, pasien sering ditemukan radang amandel.

Manifestasi faringitis beragam dan sebagian besar tergantung pada bentuk penyakit. Tanda-tanda klinis umum dianggap menggelitik dan sakit tenggorokan, batuk, demam. Faringitis harus segera diobati, karena mengancam perkembangan komplikasi yang sangat serius, termasuk rematik jantung dan persendian.

Penyebab faringitis

Penyebab faringitis beragam, di antaranya adalah:

Kekalahan virus mukosa faring. Ini adalah salah satu penyebab peradangan yang paling umum, yang menyebabkan faringitis pada 70% kasus. Patogen dapat berupa rhinovirus, adenovirus, parainfluenza dan virus influenza, coronavirus, cytomegalovirus. Seringkali penyakit virus dengan pengobatan yang tidak memadai dan terlambat mengarah pada multiplikasi flora bakteri;

Kekalahan selaput lendir dari bakteri faring. Paling sering faringitis pada orang dewasa menyebabkan streptokokus;

Kekalahan selaput lendir mikroorganisme mikotik faring. Faringitis jamur paling sering terbentuk pada pasien dengan sistem kekebalan yang lemah, atau jika terapi antibiotik yang berkepanjangan telah dilakukan. Efek negatif pengobatan dengan glukokortikoid inhalasi atau sistemik, diabetes, defisiensi imun;

Mungkin perkembangan peradangan di faring dengan latar belakang reaksi alergi;

Terkadang cedera faring menjadi faktor penyebab faringitis. Ini dapat diperoleh selama operasi, atau ketika benda asing memasuki tenggorokan;

Berbagai alkali dan asam, yang terperangkap di tenggorokan, dapat melukai selaput lendir. Uap dan cairan panas memiliki efek yang serupa;

Hypercooling tubuh dapat memicu faringitis, terutama jika ada masalah dengan sistem kekebalan tubuh;

Penyakit ini mungkin berhubungan dengan penyakit kronis yang parah;

Kualitas udara yang dihirup oleh seseorang berdampak langsung pada kondisi mukosa hidung. Semakin banyak bahan kimia menjengkelkan di lingkungan, asap, debu, semakin besar risiko peradangan;

Dampak negatif dari penggunaan alkohol dan tembakau secara berlebihan;

Patologi organ saluran pencernaan seperti gastroesophageal reflux dan hernia esofagus seperti itu, mendorong masuknya isi lambung yang asam ke dalam faring, yang mengiritasi membran mukosa dan dapat memicu faringitis;

Keadaan rongga hidung secara langsung mempengaruhi keadaan mukosa faring. Jadi, penyebab perkembangan faringitis dapat berupa rinitis kronis atau sinusitis. Ini tidak hanya mempengaruhi pernapasan konstan melalui mulut, tetapi juga pengaruh tetes vasokonstriktor, yang digunakan untuk mengobati pilek. Ketika ditanamkan ke dalam rongga hidung, mereka pasti akan mengalir ke bagian belakang tenggorokan, mengiritasi itu;

Kadang-kadang gigi karies berkontribusi pada pemeliharaan peradangan di faring;

Secara terpisah, pancarkan faringitis radiasi, yang terbentuk dengan latar belakang paparan radiasi pengion. Misalnya, ini sering terjadi ketika seorang pasien kanker menjalani terapi radiasi.

Gejala faringitis

Gejala-gejala faringitis akan sangat tergantung pada bentuk penyakit yang dimiliki seseorang. Namun, pasien selalu merasa sakit, pegal, dan tidak nyaman di tenggorokan.

Gejala faringitis akut

Bentuk akut penyakit ini menyebar dan melibatkan semua bagian faring dalam proses peradangan: nasofaring, orofaring dan hipofaring.

Penyakit ini jarang bermanifestasi sebagai peradangan yang terisolasi. Paling sering dimulai dengan latar belakang penyakit menular lainnya pada saluran pernapasan atas: ARVI, ARI, flu, dll.

Sebagai penyakit independen, faringitis berkembang dengan latar belakang paparan selaput lendir faring udara dingin, cairan panas, asap tembakau, dll.

Pasien mengalami rasa sakit ketika menelan, mengeluh gelitik dan sakit di tenggorokan. Paling sering, ketika menelan makanan, tidak ada rasa sakit yang nyata, tetapi mereka diperparah dengan membuat apa yang disebut "mulut kosong" (menelan air liur).

Nyeri akan menjalar ke telinga. Ini terjadi ketika bantal tubofaring terlibat dalam proses peradangan.

Kemungkinan peningkatan suhu tubuh hingga nilai subfebrile. Meski seringkali kondisi umum tetap normal, atau hanya sedikit terganggu.

Saat melakukan faringoskopi, pembengkakan dan kemerahan pada selaput lendir yang melapisi faring akan terlihat. Edema meluas ke lidah. Deteksi daerah mukosa yang ditutupi dengan mekar bernanah adalah mungkin.

Kadang-kadang kelenjar getah bening serviks atas terlibat dalam proses peradangan, menjadi menyakitkan dan edematous.

Radang tenggorokan memicu batuk terus-menerus.

Gejala faringitis kronis

Telah ditetapkan bahwa faringitis kronis memiliki lokalisasi yang lebih berbeda daripada faringitis akut. Dalam hal ini, salah satu departemen faring terpengaruh. Faringitis kronis dapat bersifat atrofi, catarrhal, granulomatosa, dan hipertrofi.

Seringkali bentuk kronis dari penyakit ini bukanlah patologi independen, tetapi konsekuensi dari masalah kesehatan yang ada:

Pasien memiliki perasaan bekas luka dan kekeringan di tenggorokan;

Ketidaknyamanan disertai dengan batuk kering;

Mukosa faring jika dilihat pucat, kering, tipis, mungkin memiliki lacquer gloss. Di beberapa daerah, kerak dan lendir ditemukan;

Untuk bentuk radang selaput lendir hidung, rasa sakit yang tidak terpisahkan saat menelan makanan, sensasi kehadiran benda asing di faring adalah karakteristik. Batuk semakin memburuk di pagi hari, mungkin diselingi mual dan muntah. Seseorang batuk sepanjang waktu untuk menyingkirkan dahak lendir, yang terus-menerus menumpuk di tenggorokan;

Bentuk hipertrofi penyakit ini ditandai oleh perubahan yang nyata pada selaput lendir. Pertumbuhan jaringan limfoid di faring tempat inflamasi terlokalisasi dimungkinkan;

Dalam bentuk atrofi penyakit ini, mukosa menipis, daerah yang ditutupi dengan kerak ditemukan di atasnya, dan zona dengan pembuluh yang disuntikkan terlihat. Pasien mungkin memiliki bau yang tidak sedap dari mulut, dan kekeringan yang konstan di tenggorokan memaksa seseorang untuk minum banyak air. Pada tahap akhir faringitis atrofi, mukosa sangat menipis dan menyakitkan;

Faringitis granular ditandai oleh manifestasi gejala yang lebih terang daripada peradangan katarak dan hipertrofik. Suatu bentuk penyakit granulomatosa berkembang dengan latar belakang eksaserbasi faringitis yang sering, serta di hadapan adanya patologi kronis pada saluran pencernaan. Di belakang faring ada akumulasi butiran.

Gejala pharyngomycosis

Dengan kekalahan selaput lendir dari jamur faring ketidaknyamanan di tenggorokan terjadi dalam bentuk menggelitik, menggaruk, kekeringan dan sensasi terbakar; perasaan negatif sangat terasa. Pada saat yang sama, rasa sakitnya sedang, meningkat selama makan, ketika menelan air liur. Eksaserbasi faringitis jamur disertai dengan keracunan tubuh.

Faring ditutupi dengan mekar putih atau kekuningan. Ini mencakup langit-langit lunak dan lengkungan palatina. Jika plak dihilangkan, maka di bawahnya dapat divisualisasikan daerah perdarahan, yang sering menjadi pintu masuk untuk infeksi sekunder.

Komplikasi dan konsekuensi faringitis

Komplikasi dan konsekuensi faringitis bisa sangat serius, di antaranya ada:

Transisi bentuk akut faringitis ke patologi kronis. Menyingkirkan penyakit kronis sangat bermasalah;

Abses peritonsillar. Komplikasi ini merupakan karakteristik dari bakteri, terutama faringitis streptokokus. Terjadi peningkatan kelenjar getah bening, nyeri di tenggorokan meningkat, suhu tubuh naik, bau tidak enak keluar dari mulut. Terhadap latar belakang abses meningkatkan risiko infeksi dalam darah. Sepsis, pada gilirannya, adalah suatu kondisi yang membawa ancaman langsung terhadap kehidupan pasien;

Abses Zagottochny. Kondisi ini ditandai dengan peradangan purulen yang luas dari serat ruang faring;

Pembentukan bronkitis kronis, penambahan trakeitis dan laringitis;

Perkembangan rematik artikular. Komplikasi terjadi setelah bakteri menembus sendi. Pada saat yang sama, mereka membengkak, baik suhu tubuh lokal maupun umum naik. Bahaya juga terletak pada kenyataan bahwa tidak hanya sendi yang terpengaruh, tetapi juga otot jantung;

Peradangan tabung pendengaran, otitis media;

Glomerulonefritis pasca-streptokokus. Bakteri-bakteri yang memicu faringitis dapat masuk ke ginjal dan memicu proses peradangan di sana. Namun, semakin tua orang tersebut, semakin rendah risiko mengembangkan komplikasi ini;

Limfadenitis serviks. Komplikasi ini ditandai oleh peradangan pada kelenjar getah bening serviks;

Sialadenitis Komplikasi langka faringitis, yang dimanifestasikan dalam peradangan kelenjar ludah. Untuk sialoadenitis yang parah, diperlukan bantuan ahli bedah.

Diagnosis faringitis

Diagnosis faringitis adalah kompetensi ahli THT. Selama pemeriksaan tenggorokan, yang disebut faringoskopi, dokter memvisualisasikan tanda-tanda khas penyakit ini: pembengkakan pada pegangan dan dinding faring posterior, kekeringannya, dll. Selain itu, keluhan pasien dipertimbangkan selama diagnosis.

Untuk mengidentifikasi agen penyebab inflamasi, perlu dilakukan penelitian bakteriologis dan virologi. Untuk analisisnya akan membutuhkan pengumpulan apusan dari faring.

Bagaimana cara mengobati faringitis?

Cara mengobati faringitis, tergantung pada bentuk penyakitnya. Penting untuk sepenuhnya menghilangkan semua faktor yang berkontribusi pada pemeliharaan proses inflamasi di selaput lendir tenggorokan. Karena itu, pendekatan terpadu untuk pengobatan faringitis sangat penting.

Pengobatan faringitis akut

Untuk faringitis akut, pertimbangkan hal-hal berikut:

Makanan seharusnya tidak mengiritasi selaput lendir faring yang meradang. Karena itu, semua makanan dan minuman yang asam, asin, dan asin tidak termasuk;

Cairan yang dicerna sebaiknya tidak terlalu dingin dan terlalu panas;

Penting untuk berhenti minum dan merokok;

Tenggorokan harus berkumur setelah makan;

Berguna untuk mandi kaki;

Jika tidak ada reaksi alergi, Anda bisa minum susu hangat dengan madu dan mentega sebelum tidur;

Dimungkinkan untuk melakukan inhalasi uap dengan ramuan herbal, atau dengan sediaan farmasi;

Semprotan Kameton, Ingalipt, Bicarmint memiliki efek desinfektan;

Juga sebagai antiseptik untuk tenggorokan, Anda dapat menggunakan permen penghisap - Faringosept, Strepsils, Ajisept, serta Grammidin Neo.

Pengobatan faringitis kronis

Untuk faringitis kronis, pertimbangkan hal berikut:

Penting untuk mengidentifikasi penyebab yang menyebabkan kronisitas peradangan di faring. Jika itu adalah infeksi atau penyakit yang berbeda di dalam tubuh, maka penting untuk fokus pada perawatannya;

Makanan diet menyiratkan penolakan hidangan pedas, goreng, asin dan manis. Kebiasaan buruk harus dikecualikan;

Selama perawatan harus menggunakan agen antibakteri;

Agen antiseptik dan antiinflamasi dapat digunakan untuk berkumur. Misalnya, rebusan chamomile atau bijak;

Membantu meringankan ketidaknyamanan di tenggorokan, mengurangi rasa sakit dan meredakan radang pelega tenggorokan - Grammydin atau semprotan Grammeadin;

Meringankan semprotan peradangan Kameton, Geksoral;

Disarankan untuk melakukan inhalasi dengan minyak esensial;

Dari fisioterapi, UHF membantu melawan faringitis kronis;

Menurut kesaksian Anda dapat mengambil obat imunostimulan dan vitamin.

Prosedur seperti kauterisasi butiran dengan asam trikloroasetat atau perak nitrat dalam larutan dimungkinkan di kantor dokter. Jika hipertrofi jaringan luas, maka cryotherapy, terapi laser, dan pendinginan gelombang radio dari dinding faring posterior digunakan untuk menghilangkannya.

Pengobatan faringitis purulen

Pengobatan faringitis purulen meliputi:

Selain kepatuhan diet dan rejimen minum yang memadai, mungkin perlu minum obat antipiretik, seperti Paracetamol atau Nimesil;

Ruangan tempat pasien harus berventilasi teratur;

Penting untuk meninggalkan aktivitas fisik dan mematuhi istirahat di tempat tidur;

Jika dahak saat batuk sulit, maka Anda dapat menggunakan obat-obatan seperti Ambrobene, Sinekod, Doctor Mom;

Mungkin penggunaan obat antiinflamasi, termasuk Bronhomax;

Pil Strepsils dan Ajisept membantu menghilangkan sakit tenggorokan;

Anda dapat berkumur dengan sakit tenggorokan dengan solusi Furacilin, Miramistin, Chlorophyllipt;

Pada daerah yang terkena selaput lendir harus diterapkan agen antiseptik berdasarkan minyak dan gliserin.

Pengobatan faringitis jamur

Pengobatan faringitis jamur meliputi hal-hal berikut:

Diperlukan antimikotik. Obat-obatan tersebut meliputi: Nystatin, Levorin, Diflucan, Fluconazole, Pimafucin;

Jika ada pelanggaran mikroflora usus, pasien akan diresepkan obat-obatan seperti Linex, Baktisubtil, Atsipol;

Kita juga tidak boleh lupa tentang pengobatan lokal, yang bilas tenggorokan dengan larutan antiseptik, lumasi dengan larutan Lugol;

Ketika berkumur tidak memungkinkan, Anda dapat menggunakan semprotan, misalnya, Hexoral dan Rotocan;

Imunostimulan diresepkan untuk pengobatan faringitis jamur hampir selalu, karena penyakit ini paling sering berkembang dengan latar belakang masalah dengan perlindungan kekebalan tubuh.

Rekomendasi umum untuk pemulihan cepat pasien dengan faringitis adalah sebagai berikut:

Minimalkan kontak dengan orang-orang di sekitar Anda. Jika memungkinkan, Anda harus menghabiskan beberapa hari di rumah. Ini akan mengurangi risiko infeksi dengan agen patogen lain yang akan menyerang tubuh yang lemah;

Perlu istirahat sebanyak mungkin. Disarankan tidur siang hari;

Makanan harus ringan, kaya akan vitamin dan elemen pelacak;

Hidangan goreng, pedas dan berlemak di dalam menu tidak boleh;

Minuman hangat akan membantu mengurangi sakit tenggorokan;

Selama eksaserbasi penyakit itu perlu untuk melindungi diri sendiri sebanyak mungkin dari asap tembakau, untuk sepenuhnya meninggalkan alkohol;

Hidangan dan produk higienis pasien harus individual;

Membersihkan basah secara teratur ruangan dan ventilasinya diperlukan;

Tenggorokan harus dibilas setiap jam. Solusi antiseptik siap pakai dapat dibeli di apotek;

Membantu mengurangi rasa sakit dan mengurangi semprotan peradangan Ingalipt, Theraflu, Kameton, serta tablet untuk tenggorokan Faringosept, Strepsils, Lizobakt;

Jika batuk disertai dahak yang sulit dipisah, maka sirup dan tablet ekspektoran digunakan.

Menghirup menggunakan nebulizer memungkinkan Anda untuk melembabkan mukosa faring, encerkan dahak, berkontribusi untuk debit yang lebih baik.

Perhatian khusus diberikan pada pengobatan dengan nebulizer. Ini adalah perangkat khusus yang digunakan untuk penghirupan. Jadi, dengan batuk kering, disarankan untuk menggunakan inhalasi dengan air mineral (Essentuki, Nabeglavi, Borjomi). Untuk membantu tubuh menyingkirkan flora jamur dan melembabkan mukosa faring, Anda dapat mengoleskan saline dengan larutan Furacilin dalam perbandingan 1: 1. Juga digunakan obat-obatan tersebut untuk inhalasi seperti Malavit, Rotokan, Acetylcysteine. Penting untuk diingat bahwa inhalasi dilarang berpegang pada latar belakang peningkatan suhu tubuh.

Adapun terapi antibakteri, paling sering para ahli merekomendasikan mengambil obat dari kelompok penisilin, meskipun resep sefalosporin dan makrolida tidak dikecualikan.

Penting untuk mempertimbangkan hal-hal berikut:

Benzilpenisilin diindikasikan untuk menyingkirkan flora streptokokus dan pneumokokus;

Untuk otitis media, infeksi pada saluran pernapasan, E. coli, Ampisilin diresepkan;

Carbenicillin digunakan untuk menyingkirkan Pseudomonas aeruginosa;

Jika penyakit ini diprovokasi oleh stafilokokus, maka Dicloxacillin diindikasikan;

Oxacillin menunjukkan tingkat aktivitas yang lebih rendah dalam kasus infeksi stafilokokus.

Ceftriaxone memiliki spektrum aksi yang luas dan efektif terhadap sebagian besar strain bakteri;

Untuk faringitis dengan keparahan sedang, Erythromycin diresepkan.

Untuk mencegah mikroflora usus dari mengambil antibiotik, perlu untuk mengambil persiapan probiotik secara paralel.

Pengobatan spesifik faringitis kronis pada orang dewasa

Antibiotik untuk pengobatan faringitis kronis pada orang dewasa hanya digunakan jika penyakit memasuki fase akut. Dalam hal ini, pasien harus mengalami gejala seperti pembengkakan kelenjar getah bening, demam. Agar agen antibakteri menjadi efektif, sensitivitas flora patogen terhadap sediaan tertentu harus diidentifikasi. Untuk ini, usap tenggorokan dilakukan.

Obat-obatan pilihan dengan spektrum aksi luas adalah:

Azitral 250 mg (diminum selama 3 hari, 2 tablet per hari);

Diberi nama 250 mg (lamanya perawatan ditentukan oleh dokter yang hadir);

Amoxiclav 1000 mg (2 kali sehari selama seminggu);

Ciprolet 500 mg (2 kali sehari, pengobatan selama 5 hari).

Selain itu, secara paralel, harus mengambil antihistamin, termasuk:

Diazolin 150 mg - 2 kali sehari;

Suprastin 200 mg - 1 kali per hari;

Pipolfen - 2 kali sehari, 1 tablet.

Kursus pengobatan dengan obat antihistamin adalah seminggu.

Jika ada kebutuhan untuk menekan refleks batuk, yang mengiritasi mukosa faring kering, maka atas rekomendasi dokter Anda dapat menggunakan obat antitusif. Ini mungkin Codelac, rumput thermopsy, Codterpin, Libeksin.

Radang tenggorokan harus dibilas dengan larutan antiseptik sesering mungkin, yang terbaik adalah melakukan ini setiap setengah jam. Desinfektan tambahan mungkin adalah larutan Lugol. Lebih mudah menggunakannya dalam bentuk semprotan.

Bakteriofag lokal dapat mengatasi inflamasi dengan baik. Ini termasuk tablet resorpsi Lizobact. Juga, pengobatan lokal dapat dilengkapi dengan obat-obatan seperti Hexoral, Imudon, Strepsils, IRS-19.

Seseorang pada saat perawatan eksaserbasi faringitis harus di rumah, di mana mereka membuka daftar sakit selama 10 hari hingga dua minggu. Secara paralel, adalah mungkin untuk menjalani perawatan fisioterapi: iradiasi ultraviolet, terapi magnet, terapi laser.

Ke dokter mana untuk mengobati faringitis?

Untuk menghilangkan faringitis, Anda harus mengunjungi kantor spesialis THT, yang dapat memberikan rujukan ke ahli fisioterapi. Secara paralel, Anda harus menyingkirkan rongga karies di gigi, sebagai fokus infeksi kronis. Ini memerlukan konsultasi dokter gigi.

Jawaban untuk pertanyaan populer

Apakah faringitis menular ke orang lain? Faringitis akan menular ke orang lain jika memiliki sifat menular. Dalam hal ini, orang tersebut tidak akan menjadi sumber faringitis, tetapi distributor bakteri atau virus yang menyebabkannya.

Apakah mungkin untuk menyembuhkan faringitis sepenuhnya? Faringitis paling berhasil diobati pada tahap awal perkembangannya. Karena itu, Anda sebaiknya tidak menunda perawatan spesialis. Akan sulit untuk menyingkirkan bentuk kronis dari penyakit ini, dan tidak ada dokter yang dapat menjamin tidak adanya remisi.

Apakah suhu saat faringitis? Suhu selama faringitis meningkat cukup sering, yang merupakan ciri khas dari bentuk akut penyakit ini.

Mungkinkah ada batuk dengan radang tenggorokan? Batuk dengan faringitis adalah salah satu gejala utama penyakit ini.

Pendidikan: Pada tahun 2009, menerima diploma dalam bidang kedokteran, di Universitas Negeri Petrozavodsk. Setelah menyelesaikan magang di Rumah Sakit Klinik Regional Murmansk, ijazah dalam otorhinolaryngology (2010) diperoleh

Faringitis yang

Selamat siang, pengunjung terkasih proyek “Selamat Datang di IS!” Bagian dari “Kedokteran”!

Hari ini kami akan berbicara dengan Anda tentang topik - Faringitis.

Faringitis (Faringitis Latin) - radang selaput lendir dan jaringan limfoid faring.

Penyebab utama faringitis adalah menghirup udara dingin atau tercemar, efek iritasi kimiawi (alkohol, tembakau). Faringitis menular dapat dipicu oleh berbagai mikroba (strepto, staphylo, pneumococci), serta virus (influenza, adenovirus) dan jamur (Candida). Faringitis sering berkembang sebagai akibat dari penyebaran infeksi dari tempat peradangan yang berdekatan dengan faring. Ini adalah bagaimana faringitis berkembang dengan sinusitis, rinitis, dan karies gigi.

Ada faringitis akut dan kronis.

Faringitis akut terjadi langsung setelah pajanan mukosa agresif pada mukosa faring (infeksi, gas iritan, dll.). Perjalanan faringitis akut menguntungkan.

Faringitis kronis dapat menjadi konsekuensi dari faringitis akut yang tidak sembuh, serta penyakit independen yang terjadi dengan iritasi yang berkepanjangan pada mukosa faring. Dalam perkembangan faringitis kronis ada fase eksaserbasi dan remisi.

Akut:

- Viral
- Bakteri
- Jamur
- Alergi
- Traumatis
- Disebabkan oleh iritasi
- Kronis

Sederhana (catarrhal):

- Hipertrofik (granular)
- atrofi
- Bentuk campuran

Bentuk paling umum dari peradangan akut mukosa faring adalah faringitis catarrhal dengan SARS. Diketahui bahwa sekitar 70% faringitis disebabkan oleh virus, di antaranya rhinovirus, coronavirus, virus syncytial pernapasan, adenovirus, virus influenza, dan parainfluenza. Agen penyebab faringitis akut yang paling khas adalah rhinovirus.

Penelitian dalam beberapa tahun terakhir menunjukkan bahwa nilainya meningkat pesat, dan sekarang rhinovirus bertanggung jawab atas lebih dari 80% kasus ARVI selama periode epidemi musim gugur. Infeksi virus sering hanya fase pertama dari penyakit, dan “membuka jalan” untuk infeksi bakteri berikutnya.

Mayor:

- Rhinovirus
- Virus korona
- Adenovirus
- Virus influenza
- Virus parainfluenza

Langka:

- Virus sinkronisasi pernapasan
- Virus herpes simpleks (tipe 1 dan 2)
- Enterovirus
- Virus Coxsackie
- Epstein - virus Barr
- Sitomegalovirus
- Human Immunodeficiency Virus

Data yang dirangkum ini, yang diambil dari otolaringologi asing dan pedoman penyakit menular, cukup sewenang-wenang, karena konsep "sakit tenggorokan", yang digunakan dalam bahasa Inggris (analog bahasa Rusia adalah faringitis akut atau faringonitis), bukan bentuk nosokologis spesifik, melainkan istilah kolektif. untuk beberapa penyakit. Selain bentuk non-spesifik, ada jenis faringitis lain yang terkait dengan patogen spesifik, misalnya, virus Epstein-Barr pada mononukleosis infeksius, Yersinia enterocolitica dalam fersngitis yersenic dan gonococcus pada faringitis gonore, dan Leptotrix buccalis pada faring leptotrichosis.

Faringitis akut ditandai oleh rasa gelitik, kering, tidak nyaman, dan nyeri pada tenggorokan saat menelan (terutama ketika tenggorokan kosong), lebih jarang - kelesuan umum, kenaikan suhu (biasanya 37,5-38 ° C). Dengan radang bantal tubofaring, nyeri biasanya menjalar ke telinga. Pada palpasi, mungkin ada rasa sakit dan peningkatan kelenjar getah bening serviks atas. Ketika faringoskopi terlihat hiperemia dari dinding faring posterior dan lengkungan palatina, masing-masing butiran limfoid meradang, tetapi tidak ada tanda-tanda peradangan pada amandel yang khas dari sakit tenggorokan. Harus diingat bahwa faringitis akut mungkin merupakan manifestasi pertama dari beberapa penyakit menular: campak, demam berdarah, campak rubela. Dalam beberapa kasus, diagnosis banding dengan penyakit Kavasaki dan sindrom Stevens-Johnson diperlukan.

Faringitis kronis tidak ditandai oleh demam dan penurunan kondisi umum yang signifikan. Sensasi ditandai oleh pasien sebagai kekeringan, gelitik, dan perasaan benjolan di tenggorokan, yang menyebabkan keinginan untuk batuk atau "membersihkan tenggorokan." Batuk biasanya keras kepala, kering dan mudah dibedakan dari batuk yang menyertai tracheobronchitis. Ketidaknyamanan di tenggorokan sering dikaitkan dengan kebutuhan paksa untuk terus-menerus menelan lendir yang ada di belakang tenggorokan, yang membuat pasien mudah tersinggung, mengganggu kegiatan normal mereka dan mengganggu tidur.

Pada faringitis atrofi, selaput lendir faring terlihat tipis, kering, dan sering ditutupi dengan lendir kering. Pembuluh yang disuntikkan dapat dilihat pada permukaan mengkilap dari selaput lendir. Dalam bentuk hipertrofik, faringoskopi menunjukkan fokus jaringan limfoid hiperplastik, yang tersebar secara acak di dinding faring posterior atau pembesaran tubofaring, terletak di belakang lengkungan palatina posterior. Pada saat eksaserbasi, perubahan ini disertai dengan hiperemia dan edema pada selaput lendir, tetapi biasanya kurangnya temuan objektif tidak sesuai dengan keparahan gejala yang mengganggu pasien.

Faringitis kronis sering kali bukan penyakit independen, tetapi merupakan manifestasi patologi dari seluruh saluran pencernaan: gastritis atrofi kronis, kolesistitis, pankreatitis. Masuknya isi lambung yang asam ke dalam faring selama tidur dengan penyakit refluks gastroesofageal dan hernia dari lubang esofagus diafragma sering merupakan penyebab tersembunyi dari faringitis catarrhal kronis, dan dalam hal ini, metode pengobatan lokal apapun memberikan efek yang tidak mencukupi dan tahan lama. Merokok dan tonsilektomi menyebabkan perkembangan perubahan atrofi pada mukosa faring.

Faringitis sering berkembang dengan pernapasan hidung persisten. Hal ini dapat disebabkan tidak hanya oleh transisi ke pernapasan melalui mulut, tetapi juga oleh penyalahgunaan tetes vasokonstriktor, yang mengalir dari rongga hidung ke faring dan memiliki efek anemia yang tidak perlu di sana. Gejala faringitis dapat ditemukan pada apa yang disebut sindrom postnasal (istilah bahasa Inggrisnya adalah "postnasal drip"). Dalam hal ini, ketidaknyamanan di tenggorokan dikaitkan dengan aliran sekresi patologis dari rongga hidung atau sinus paranasal di sepanjang bagian belakang faring. Selain batuk terus menerus, kondisi ini dapat menyebabkan munculnya mengi pada anak-anak, yang memerlukan diagnosis banding dengan asma bronkial.

Fig. 1 - Faringitis akut
Fig. 2 - Faringitis katarak kronis
Fig. 3 - Faringitis atrofi kronis
Fig. 4 - Faringitis hipertrofik kronis
Fig. 5 - Faringitis granular kronis
Fig. 6 - Faringitis lateral kronis

- fitur konstitusional dari struktur mukosa faring dan seluruh saluran pencernaan;
- paparan jangka panjang terhadap faktor-faktor eksogen (debu, udara panas kering atau sarat asap, bahan kimia);
- Pernafasan hidung yang sulit (pernapasan mulut, penyalahgunaan dekongestan);
- merokok dan penyalahgunaan alkohol;
- alergi;
- gangguan endokrin (menopause, hipotiroidisme, dll.);
- defisiensi vitamin A;
- diabetes, gagal jantung, paru dan ginjal.

Dalam kasus sakit tenggorokan persisten, yang tidak setuju dengan terapi konvensional, diagnosis banding dengan sejumlah sindrom berkembang pada penyakit sistemik tertentu dan penyakit pada sistem saraf diperlukan. Sindrom Plummer - Vinson terjadi pada wanita berusia antara 40 dan 70 tahun dengan anemia defisiensi besi. Sindrom Sjogren adalah penyakit autoimun yang disertai, selain kekeringan parah pada selaput lendir saluran pencernaan, oleh pembesaran difus kelenjar ludah. Sindrom elang (styllia) ditandai oleh sakit tenggorokan yang persisten dan seringkali unilateral, yang disebabkan oleh pemanjangan proses styloid, yang terletak di permukaan bawah tulang temporal dan dapat dipalpasi di atas kutub atas amandel. Berbagai neuralgia (saraf glossopharyngeal atau vagus) juga dapat menyebabkan sakit tenggorokan, terutama pada orang tua.

Untuk diagnosis faringitis menggunakan metode berikut:

- pemeriksaan visual pasien;
- mengambil swab dari faring untuk menentukan penyebab faringitis (studi virologi atau bakteriologis).

Perawatan faringitis melibatkan, pertama-tama, penghapusan faktor yang memicu penyakit. Dalam kasus faringitis bakteri, ini dicapai dengan bantuan antibiotik, dan dalam kasus faringitis yang disebabkan oleh inhalasi asap yang lama atau zat-zat yang mengiritasi, mengubah pekerjaan atau menggunakan metode perlindungan pribadi.

Itu penting! Untuk pengobatan semua kasus faringitis, penghentian merokok diperlukan.

Setiap perawatan obat untuk faringitis harus dilakukan di bawah pengawasan dokter yang merawat.

Pada faringitis kronis akut dan eksaserbasi, tidak disertai dengan gangguan parah dari keadaan umum, pengobatan simtomatik sudah cukup, termasuk diet hemat, mandi kaki panas, kompres pemanasan di permukaan depan leher, susu dengan madu, inhalasi uap dan berkumur. Merokok harus dihentikan. Faringitis tanpa komplikasi biasanya tidak memerlukan antibiotik sistemik. Dalam situasi ini, masuk akal untuk melakukan bukan terapi sistemik, tetapi terapi antimikroba lokal, yang juga dapat ditentukan sebagai monoterapi. Namun, survei yang dilakukan di Belgia menunjukkan bahwa, secara umum, dengan ARVI dan faringitis, 36% dokter menggunakan antibiotik untuk meresepkan antibiotik.

Obat-obatan antibakteri untuk pengobatan faringitis biasanya mencakup satu atau lebih antiseptik (klorheksidin, heksetidin, benzidamin, amazon, timol dan turunannya, alkohol, sediaan yodium, dll.), Minyak atsiri, anestesi lokal (lidocaine, tetracaine, mentol), lebih jarang, antibiotik (fusefunjin, framycetin) atau sulfonamid, zat penghilang bau. Sediaan juga dapat mengandung lisat bakteri (Imudon), antiseptik alami (ekstrak tanaman, produk lebah), faktor-faktor sintesis perlindungan mukosa spesifik, yang juga memiliki efek antivirus (lisozim, interferon), vitamin (asam askorbat).

Obat antimikroba dapat diberikan dalam bentuk bilasan, insuflasi, inhalasi, serta pil dan tablet hisap untuk mengisap. Persyaratan utama untuk obat yang diterapkan pada mukosa adalah:

- berbagai aksi antimikroba, lebih disukai termasuk aktivitas antivirus dan antimikroba;

- tidak ada efek toksik dan tingkat penyerapan rendah dari selaput lendir;

- tidak ada efek iritasi pada lendir.

Sebagian besar obat (hexalysis, bor, septolete, pharyngosept, neo-angina, streps, dll.) Tersedia dalam bentuk tablet, tablet pelega tenggorokan, atau tablet pelega tenggorokan. Bentuk obat ini memiliki aktivitas yang relatif rendah, dan tujuannya terbatas pada bentuk penyakit ringan. Selain itu, dokter harus mewaspadai toksisitas klorheksidin, yang merupakan bagian dari banyak obat (antiangin, bor, sebidin, eludril) dan tidak memungkinkan penerimaan yang tidak terkendali tanpa batas oleh pasien (terutama anak-anak).

Penunjukan sejumlah obat membatasi alergenisitas tinggi dan efek iritasi. Ini termasuk preparat yang mengandung turunan yodium (iodinol, yox, vocadine, povidone - iodine), propolis (propanol), sulfonamida (bicarmint, ingalipt). Persiapan yang mengandung antiseptik herbal dan minyak atsiri efektif dan tidak berbahaya, tetapi penggunaannya dikontraindikasikan pada pasien yang alergi terhadap serbuk sari tanaman, dan jumlah orang dengan penyakit ini di beberapa wilayah geografis hingga 20% dalam populasi.

Antibiotik inhalasi "Fuzafyunzhin" (Bioparoks) - obat yang menggabungkan sifat antibakteri dengan anti-inflamasi dan diproduksi dalam bentuk aerosol dosis terukur, telah digunakan dalam pengobatan infeksi saluran pernapasan selama lebih dari 20 tahun. Karena ukuran partikel aerosol yang sangat kecil, fusefunjin mampu menembus bagian yang paling tidak dapat diakses dari saluran pernapasan dan memiliki efek penyembuhan sendiri di sana. Khasiat antimikroba yang tinggi dari fyuzafunzhin pada faringitis akut, radang tenggorokan, dan trakeobronkitis dikonfirmasi oleh sejumlah besar pengamatan. Spektrum aktivitas antimikroba fyuzafyunzhina disesuaikan dengan mikroorganisme, paling sering menjadi agen penyebab infeksi saluran pernapasan atas, juga aktif selama infeksi mikoplasma. Kualitas unik dari obat ini adalah stabilitas spektrum: selama penggunaannya tidak ada strain bakteri baru yang resisten terhadapnya. Selain sifat antibakteri, fyuzafyunzhin memiliki aksi anti-inflamasi sendiri, yang ditunjukkan dalam penelitian eksperimental. Ini meningkatkan fagositosis makrofag dan menghambat pembentukan mediator inflamasi. Ini menjelaskan efektivitas obat dalam faringitis virus, walaupun obat tersebut tidak memiliki efek penghambatan langsung terhadap virus. Kursus yang lebih halus setelah operasi amandel dicatat dengan penunjukan fuzafunzhin.

"Imudon" pada dasarnya berbeda dari semua obat yang digunakan untuk pengobatan lokal faringitis. Ini adalah kompleks antigen polivalen, yang terdiri dari lisat 10 bakteri, serta dua patogen infeksi jamur (Candida albicans dan Fusiformis fusiformis), paling sering menyebabkan peradangan di mulut dan faring. Imudon mengaktifkan fagositosis, meningkatkan jumlah sel imun, meningkatkan kandungan lisozim dan sekresi IgA dalam saliva. Bukti telah diperoleh bahwa pemberian Imudon dalam bentuk akut maupun katarak, hipertrofi dan subatrofik dari faringitis kronis lebih efektif daripada metode pengobatan tradisional, seperti inhalasi obat alkali dan antibakteri, kauterisasi butiran nitrat perak dan penggunaan obat anti-inflamasi dan analgesik lainnya. obat-obatan. Jika perlu, Imudon dikombinasikan dengan baik dengan antibiotik lokal atau sistemik, membantu mengurangi waktu pemulihan dan mempertahankan perlindungan imun lokal, yang sangat penting dengan terapi antibiotik. Imudon datang dalam bentuk tablet hisap.

Hexetidine (Hexoral) tersedia sebagai solusi untuk pembilasan dan aerosol. Tidak seperti chlorhexidine, obat ini memiliki toksisitas rendah. Ini aktif terhadap sebagian besar bakteri - patogen faringitis dan tonsilitis, serta jamur. Selain antimikroba, heksetidin memiliki efek hemostatik dan analgesik, yang membenarkan penggunaannya tidak hanya setelah tonsilektomi dan membuka abses paratonsillar, tetapi juga setelah operasi yang luas di faring (misalnya, operasi dengan apnea tidur obstruktif, dll.). Kombinasi efek yang disebutkan di atas dengan efek penghilang bau obat bermanfaat pada pasien dengan tumor pada saluran pernapasan bagian atas, khususnya, menerima terapi radiasi.

Antiseptik untuk selaput lendir "Octenisept" memiliki, mungkin, spektrum aksi antimikroba terluas, yang meliputi bakteri gram positif dan gram negatif, klamidia, mikoplasma, jamur, protozoa, serta virus herpes simpleks, hepatitis B dan HIV. Efek obat dimulai setelah satu menit dan berlangsung selama satu jam. Octenisept tidak memiliki efek toksik dan tidak diserap melalui mukosa yang utuh. Suatu larutan octenisept digunakan, menyemprotkan larutan ini ke selaput lendir menggunakan insufflator. Tentu saja, kelemahan utama dari obat ini adalah tidak tersedia dalam bentuk yang nyaman untuk penggunaan independen, dan penggunaannya sejauh ini dibatasi oleh praktik departemen khusus.

Agen antibakteri lokal dapat digunakan secara luas dalam pengobatan faringitis. Pilihan obat yang optimal ditentukan oleh spektrum aktivitas antimikroba, tidak adanya alergi dan efek toksik. Tentu saja, obat lokal yang paling efektif tidak akan sepenuhnya menggantikan kebutuhan pemberian antibiotik sistemik untuk sakit tenggorokan dan faringitis yang disebabkan oleh streptokokus beta-hemolitik. Di sisi lain, karena etiologi non-bakteri dari banyak bentuk faringitis, timbulnya peningkatan jumlah bakteri resisten, serta efek yang tidak diinginkan dari terapi antibiotik umum, pemberian obat-obatan lokal dengan spektrum luas aktivitas antimikroba dalam banyak kasus merupakan metode pilihan.

Setiap penyakit selama kehamilan tidak menyenangkan dan membawa banyak ketidaknyamanan kepada ibu hamil. Pertama-tama, ini disebabkan oleh fakta bahwa selama persalinan, perawatan yang paling efektif tidak tersedia, karena mereka dapat mempengaruhi perkembangan janin. Sebenarnya itu untuk pengobatan penyakit yang cukup berbahaya yang disebut "faringitis".

Saat mengobati faringitis, Anda harus mengikuti beberapa aturan. Yang utama adalah: memastikan sakit tenggorokan pasien (agar tidak meregangkan alat vokal, cobalah untuk tidak berbicara, dan, jika perlu, jarang melakukannya dalam bisikan), secara berkala melakukan kumur, minum obat yang diperlukan. Ini sangat berguna dalam hal ini, minuman hangat berlimpah. Catatan: tidak dingin dan, bagaimanapun juga, tidak panas. Untuk minum lebih baik menggunakan minuman alkali (susu, air mineral tanpa gas), serta yang mengandung vitamin (jus cranberry, teh dengan lemon). Piring yang tajam, asin, berasap harus dikeluarkan dari diet.

Untuk berkumur infus yang cocok dan ramuan herbal obat: chamomile, calendula, pisang raja, sage. Anda dapat membeli tincture siap pakai yang perlu diencerkan dengan air. Bisa jadi Rotokan, Romazulan dan lainnya. Selain itu, untuk membilas menggunakan solusi Furatsilina. Aerosol dan semprotan, misalnya, Hexoral, mengatasi tugas dengan baik.

Saat ini, pasar farmasi menawarkan banyak pilihan aneka permen yang membantu mengatasi faringitis. Ini termasuk Sebidin, Strepsils, Faringosept. Wanita yang mengharapkan anak dikontraindikasikan di Falimint, Septolete, Strepsils Plus. Namun, perlu dicatat bahwa tablet hisap dan tablet hisap hanya efektif dalam bentuk penyakit yang lebih ringan.

Sebagai aturan, suhu selama faringitis tidak signifikan dan jarang melebihi 38 ° C. Ini adalah alasan mengapa mereka mencoba untuk tidak menurunkan suhu. Dalam kasus yang sangat jarang, mengingat kondisi wanita hamil, Efferalgan, Calpol atau obat berbasis Paracetamol lain digunakan untuk menurunkan suhu.

Itu penting! Pengobatan faringitis selama kehamilan, meski tidak sulit, tetapi membutuhkan pengawasan dokter.

Pengobatan faringitis akut dilakukan di bawah pengawasan dokter yang hadir. Penggunaan tanaman obat dalam penyakit faring dalam pengobatan tradisional dikaitkan dengan sifat anti-inflamasi, emolien, obat herbal.

Dalam pengobatan faringitis akut, bersama dengan obat kemoterapi, berbagai tanaman obat yang memiliki efek anti-inflamasi dan analgesik (biasanya dalam bentuk bilasan dan inhalasi) banyak digunakan. Bilas tenggorokan selama 3-4 kali sehari dengan infus hangat yang disiapkan dengan kecepatan 10 g per 200 ml air.

- Yang paling sederhana, tetapi, meskipun demikian, cara yang efektif untuk mengobati penyakit ini adalah air laut. Prosedur penggunaannya bisa berbeda. Dia cukup berkumur setidaknya 2 kali sehari atau mencuci. Untuk melakukan ini, kumpulkan hidung Anda dengan air laut dan keluarkan melalui mulut Anda. Jumlah prosedur tidak terbatas. Mereka juga dapat dilakukan untuk pencegahan. Dan matahari dan udara laut adalah faktor tambahan yang memengaruhi pemulihan yang cepat.

- Mandi herbal sangat baik untuk faringitis. Tambahkan 4 tetes minyak kayu putih atau thyme ke dalam air mandi. Dan Anda juga dapat menggunakan infus kuat 2 sdm. sendok makan kering thyme dalam 1 liter air panas selama 30 menit. Infus saring dan tuangkan ke dalam air.

- Untuk setiap peradangan di tenggorokan, cobalah mengunyah 2-3 tunas cengkeh (rempah-rempah). Lakukan setiap 3-4 jam hingga peningkatan.

- Sedot lolipop. Jika sakit tenggorokan disebabkan oleh infeksi virus, antibiotik tidak akan membantu. Tapi obat pelega tenggorokan yang mengandung antiseptik herbal mungkin bermanfaat. Zat-zat ini membantu membersihkan permukaan selaput lendir dari infeksi, sementara tubuh mendapat kesempatan untuk memperkuat daya tahannya.

Dan jika anestesi atau mentol adalah bagian dari lolipop, mereka masih memiliki efek analgesik yang cukup, menyebabkan mati rasa ujung saraf yang sensitif. Akibatnya, tenggorokan tidak begitu sedih. Tetapi perhatikan bahwa permen dilepaskan dalam dosis yang berbeda, jadi agar tidak melebihi norma, ikuti petunjuk penggunaan. Omong-omong, durasi aerosol pada jaringan yang teriritasi relatif singkat. Aksi lolipop berlangsung lebih lama.

- Berkumur. Jika Anda merasakan sakit saat menelan, itu berarti area yang sakit cukup tinggi di tenggorokan untuk dibilas dan menenangkannya dengan bantuan pembilasan. Karena itu, lebih sering berkumur dengan salah satu solusi di bawah ini, tetapi ketahuilah bahwa jika Anda memiliki suara serak atau batuk, maka area yang sakit lebih rendah dan prosedurnya tidak akan efektif.

- Air asin. Aduk 1 sdt. garam meja dalam 0,5 liter air hangat atau suhu kamar. Ini sesuai dengan jumlah fisiologis garam dalam tubuh (larutan 0,9 persen), sehingga tidak akan mengganggu. Bilas setiap jam, tetapi jangan menelan cairan.

- Basahi udara di dalam ruangan. Terkadang sakit tenggorokan saat bangun disebabkan oleh kenyataan bahwa Anda tidur dengan mulut terbuka. Biasanya, udara yang masuk ke tenggorokan dan paru-paru dibasahi di hidung. Tetapi ketika bernafas melalui mulut, tahap ini dilewati, membuat tenggorokan kering dan teriritasi. Dalam hal ini, ahli THT merekomendasikan membeli pelembab udara kamar tidur.

- Angkat kepala tempat tidur. Salah satu penyebab sakit tenggorokan di pagi hari, selain tidur dengan mulut terbuka, adalah membuang asam lambung ke tenggorokan pada malam hari. Zat ini sangat mengiritasi jaringan sensitif tenggorokan. Hindari masalah ini dengan mengangkat kepala tempat tidur Anda sehingga ujung kepala 10-15 cm di atas kaki. Tetapi Anda tidak harus hanya meletakkan bantal di bawah kepala Anda: ketika membungkuk, Anda akan meningkatkan tekanan pada kerongkongan, dan ini akan menjadi lebih buruk. By the way, untuk mencegah

- Jangan makan atau minum selama satu atau dua jam sebelum tidur.

- Minum lebih banyak cairan. Ini membantu melembabkan jaringan kering tenggorokan. Tetapi ada beberapa minuman yang diinginkan untuk dihindari. Membungkus rapat minuman susu tenggorokan dapat menyebabkan pembentukan lendir, sehubungan dengan batuk akan meningkat. Jus jeruk bahkan bisa lebih mengiritasi tenggorokan yang sudah sakit. Minuman yang mengandung kafein, memiliki efek diuretik, sehingga berkontribusi pada kekeringan jaringan tambahan.

- Bungkus tenggorokanmu. Kompres chamomile hangat di tenggorokan menghilangkan ketidakpantasan. Untuk membuat kompres, tambahkan 1 sendok makan bunga chamomile kering ke 1-2 cangkir air mendidih. Diamkan selama 5 menit dan filter. Celupkan serbet atau handuk bersih ke dalam infus ini, peras dan bungkus lehernya. Simpan sampai serbetnya dingin. Jika perlu, ulangi dengan cairan yang lebih hangat.

- Makan bawang putih. Bawang putih adalah salah satu antibiotik alami dan antiseptik terbaik. Tetapi jika dalam bentuk murni itu membuat Anda tidak suka, cobalah alat seperti itu. Campurkan 1 sendok makan lobak parut, 1 sendok teh madu, dan 1 sendok teh siung bawang putih parut dalam gelas dengan air hangat. Minumlah campuran ini perlahan, sambil terus mengaduk, karena neraka cenderung mengendap. Campuran ini juga dapat digunakan untuk membilas.

- Untuk inhalasi dengan faringitis akut, 4-6 prosedur direkomendasikan untuk durasi 1 inhalasi 5 menit. Untuk tujuan ini, juga menggunakan rebusan kerucut dan jarum pinus (20 g per 200 ml).

- Daun coltsfoot - 5 g, daun peppermint - 1 g, suksesi rumput - 3 g Tuang 200 ml air mendidih di atas infus, biarkan selama 1 jam, tiriskan; 50-100 ml per inhalasi.

- Kuah kaldu viburnum 10% - 20 ml, infus bunga chamomile 5% - 200 ml, infus ramuan yarrow 5% - 10 ml. Campur. 50 ml campuran untuk 1 inhalasi, durasi 5-7 menit, pengobatannya 3-4 prosedur.

- Efek analgesik pada faringitis akut diberikan melalui inhalasi dan pembilasan dengan infus lemon balm dan peppermint (15 g per 200 ml).

Pengobatan faringitis kronis harus dilakukan di bawah pengawasan dokter yang merawat. Selain itu, sebagai sarana tambahan dan efektif untuk pengobatan faringitis kronis dapat dibuktikan dengan obat tradisional.

- Campurkan satu bagian dari 10% ekstrak alkohol propolis dengan 2 bagian gliserin atau minyak persik. Gunakan untuk melumasi dinding faring posterior untuk faringitis kronis.

- Kaldu akar calamus calamus - 10 g per 200 ml, infus chamomile - 15 g per 200 ml. Ramuan dan campuran infus. Gunakan 50-100 ml per prosedur.

- Infus bunga lavender - 10 g per 200 ml, infus daun peppermint - 10 g per 200 ml, rebusan kulit kayu ek - 20 g per 200 ml. Campuran ramuan dan infus, digunakan untuk inhalasi 50-100 ml per prosedur.

- Infus daun peppermint - 10 g per 200 ml, infus ramuan yarrow - 10 g per 200 ml, rebusan kulit viburnum - 15 g per 200 ml. Campurkan 50-100 ml campuran untuk terhirup.

- Infus daun kayu putih 5% - 10 ml, larutan madu bunga 5% - 50 ml. Campur. 15-20 ml per inhalasi selama 5 menit, jalannya perawatan adalah 10 prosedur.

- Ambil sama rata bunga calendula, chamomile, obat, daun pisang dan bijak. Pada segelas air mendidih, ambil 15 g koleksi, rebus selama 3 menit, lalu infus selama satu jam. Hangatkan tingtur dengan tingtur hangat 5-6 kali sehari.

- Bunga Linden - 5 g, bunga calendula - 5 g, daun sage - 10 g 1 sdm. Koleksi tuangkan 200 ml air mendidih, bersikeras 1 jam, gunakan 20-30 ml infus untuk 1 inhalasi.

- 20 g kerucut pinus atau cemara tuangkan 250 ml air mendidih. Gunakan untuk inhalasi dengan faringitis akut.

- Ambil 5 g daun coltsfoot, 1 g daun peppermint, 3 g suksesi rumput. Koleksi tuangkan segelas air mendidih, biarkan selama 1 jam, lalu saring. Lakukan inhalasi 4-5 kali sehari selama 5 menit dengan faringitis akut. Untuk satu kali inhalasi, gunakan 50-100 ml kaldu.

- Parut akar jahe di parutan, tuangkan air mendidih di atasnya. Bersikeras 20 mnt. Minumlah seperti teh, Anda bisa menambahkan madu dan lemon.

- Yarrow - 5 g, mint - 10 g, kelopak mawar atau mawar - 10 g. 10 g koleksi tuangkan 200 ml air dingin, didihkan. Infus 1,5-2 jam. Minum teh panas dengan madu hingga 200 ml sebelum tidur.

- Melissa - 10 g, suksesi - 3 g, pisang raja - 2 g. 10 g pengumpulan, tuangkan 200 ml air dingin, diamkan selama 30-40 menit, lalu didihkan selama 5-7 menit, bersikeras lagi selama 1 jam. 20 ml sebelum tidur.

- schisandra Cina (pucuk) - 10 g, suksesi - 5 g, mint - 5 g Tuang 200 g air dingin di atas 10 g pengumpulan, rebus selama 2-3 menit, biarkan selama 1,5-2 jam. Ambil dengan madu dalam bentuk panas ( 39-40 C) 50 ml 2 kali sehari setelah makan.

- Teh chamomile. Rendam 1 sdt. keringkan chamomile dalam 1 gelas air panas, saring. Biarkan dingin sampai hangat dan bilas jika perlu.

- Campurkan 5 g daun kismis hitam, bunga chamomile dan bijak. Tuang segelas air, rebus selama 5 menit. Infus selama satu jam, saring dan tambahkan 3-5 tetes minyak cemara. Minuman kaldu hangat sebelum tidur.

Beberapa resep lagi untuk pengobatan obat tradisional faringitis

- Cobalah mengunyah propolis berkualitas tinggi dengan faringitis: harus menyebabkan rasa terbakar di mulut dan sedikit mati rasa pada lidah. Kunyah setelah makan.

- Ambil untuk memasak: daun kayu putih, 1 sdm. sendok tanpa slide, daun sage 1 sdm. sendok dengan bukit, bunga chamomile 1 sdm. sendok tanpa salindia, ramuan mint 1 sdm. Sendok tanpa slide, kuncup pinus 1 sdm. sendok dengan bukit, root devyasila 2 sdm. Sendok, ramuan thyme 1 sdm. sendok. Persiapan dan penggunaan: 2 sdm. koleksi sendok tuangkan 0,5 liter air mendidih, bersikeras malam di termos. Strain. Ambil 1/3-¼ gelas 3-4 kali sehari, sebagai tambahan, berkumur 2-3 kali sehari.

- Ambil tunas birch, bunga meadowsweet, bunga chamomile, tunas pinus, rumput paru-paru, rumput celandine - sama. Persiapan dan penggunaan: koleksi 2 sendok makan tuangkan 0,5 liter air mendidih, bersikeras malam di termos. Strain. Ambil 1/3-¼ gelas 3-4 kali sehari, sebagai tambahan, berkumur 2-3 kali sehari.

- Cobalah untuk menerapkan ramuan Hypericum 2 sdm. Sendok, daun sage 1 sdm. sendok, daun oregano 2 sdm. sendok, rumput celandine 1 sdm. sendok, lompat kerucut 1 sdm. sendok. Persiapan dan penggunaan: 2 sdm. koleksi sendok tuangkan 0,5 liter air mendidih, bersikeras malam di termos. Strain. Ambil 1/3-¼ gelas 3-4 kali sehari, sebagai tambahan, berkumur 2-3 kali sehari.

- Ambil rumput oregano, ramuan Hypericum, rumput jelatang, daun ibu dan ibu tiri, bunga chamomile, rumput yarrow, rumput violet, akar licorice - sama. Persiapan dan penggunaan: koleksi 2 sendok makan tuangkan 0,5 liter air mendidih, bersikeras malam di termos. Strain. Ambil 1/3-¼ gelas 3-4 kali sehari, sebagai tambahan, berkumur 2-3 kali sehari.

- Ambil kuncup pohon birch, bunga semanggi, daun pisang raja, pinggul mawar, rumput geranium, buah hawthorn, suksesi rumput - sama. Persiapan dan penggunaan: 2 sdm. koleksi sendok tuangkan 0,5 liter air mendidih, bersikeras malam di termos. Strain. Ambil 1/3-¼ gelas 3-4 kali sehari, sebagai tambahan, berkumur 2-3 kali sehari.

- Ambil bunga calendula, bunga meadowsweet, bunga tansy, rumput thyme, tunas aspen, ramuan sawi putih - sama. Persiapan dan penggunaan: 2 sdm. koleksi sendok tuangkan 0,5 liter air mendidih, bersikeras malam di termos. Strain. Ambil 1/3-¼ gelas 3-4 kali sehari, sebagai tambahan, berkumur 2-3 kali sehari.

- Ambil daun raspberry, rumput mint, rumput wormwood, tunas pinus, daun kayu putih, rumput tas gembala, akar angelica, kecambah rosemary liar - sama rata. Persiapan dan penggunaan: 2 sdm. koleksi sendok tuangkan 0,5 liter. air mendidih, bersikeras malam di termos. Strain. Ambil 1/3-¼ gelas 3-4 kali sehari, sebagai tambahan, berkumur 2-3 kali sehari.

Ingat, pengobatan tradisional tidak selalu dapat sepenuhnya menggantikan metode pengobatan klasik.

- Pengerasan tubuh. Pengecualian faktor-faktor berbahaya (merokok, minum alkohol), memulihkan gangguan pernapasan hidung, meningkatkan pertahanan tubuh (menggunakan obat-obatan imunokorektor, IRS-19).

- Basahi udara di dalam ruangan. Terkadang sakit tenggorokan saat bangun disebabkan oleh kenyataan bahwa Anda tidur dengan mulut terbuka. Biasanya, udara yang masuk ke tenggorokan dan paru-paru dibasahi di hidung. Tetapi ketika bernafas melalui mulut, tahap ini dilewati, membuat tenggorokan kering dan teriritasi. Dalam hal ini, ahli THT merekomendasikan untuk membeli pelembab ruangan.

- Angkat kepala tempat tidur. Salah satu penyebab sakit tenggorokan di pagi hari, selain tidur dengan mulut terbuka, adalah membuang asam lambung ke tenggorokan pada malam hari. Zat ini sangat mengiritasi jaringan sensitif tenggorokan. Hindari masalah ini dengan mengangkat kepala tempat tidur Anda sehingga ujung kepala 10-15 cm di atas kaki. Tetapi Anda tidak harus hanya meletakkan bantal di bawah kepala Anda: ketika membungkuk, Anda akan meningkatkan tekanan pada kerongkongan, dan ini akan menjadi lebih buruk. By the way, untuk mencegah

- Jangan makan atau minum selama satu atau dua jam sebelum tidur.

- Ganti sikat gigi Anda lebih sering. Tiba-tiba, tetapi sikat gigi Anda dapat mendukung atau bahkan menjadi penyebab sakit tenggorokan Anda, menurut dokter. Ternyata bakteri menumpuk di bulu, dan jika ada kerusakan pada gusi selama pembersihan, mereka memasuki tubuh.

Karena itu, segera setelah Anda mulai merasa sakit, ubah sikat gigi Anda ke yang baru. Seringkali ini cukup untuk menghentikan penyakit pada tahap awal. Perbarui sikat Anda saat Anda merasa lebih baik. Ini melindungi Anda dari peradangan kembali.

Dari sudut pandang pencegahan, disarankan untuk mengganti sikat gigi setiap bulan, dan juga tidak menyimpannya di atmosfer lembab di kamar mandi, berkontribusi pada akumulasi bakteri. Jika Anda berpikir bahwa membeli begitu banyak kuas itu mahal, hitung biaya hanya satu kunjungan ke kantor dokter. Bagaimanapun, tetap sehat untuk waktu yang lama tidak sia-sia.

P.S. Saya merekomendasikan untuk menonton khotbah tentang penyakit dari sudut pandang Kristen dalam khotbah Alexander Shevchenko, yang dapat diunduh atau dilihat di sini.

Diskusikan penyakit "Faringitis" di forum

Tags: faringitis, sakit tenggorokan, faringitis, pengobatan faringitis, mengobati faringitis, sakit tenggorokan, metode pengobatan faringitis, gejala faringitis, faringitis kronis, faringitis, faringitis akut, perawatan faringitis kronis, faringitis kronis, faringitis, faringitis pengobatan, faringitis, antibiotik, pengobatan faringitis akut, gejala faringitis kronis, faringitis selama kehamilan, gejala faringitis kronis, pengobatan faringitis akut, perawatan faringitis faringitis, inhalasi faringitis, faringitis adalah, akut gejala faringitis, pengobatan faringitis virus

Hasil pencarian: 1 ditemukan.

Buku harian (1) Pharyngomycosis? (membuat penyesuaian pada judul Temko)

Saat ini ada seorang dokter anak dan THT, belum ada yang membuat diagnosis pasti, tetapi dalam arahan pada noda dari mulut dan hidung dan pada kartu diagnosis yang luar biasa ini dibuat oleh THT. Faktanya adalah bahwa putri kami telah memiliki hidung tersumbat, tetapi tidak ada gejala lainnya. Jadi mereka pergi ke dokter, dan di sana mereka mulai membodohi kita yang tidak mengerti apa-apa dan tidak memperlakukan anak mereka, tetapi pada akhirnya mereka bahkan tidak menjelaskan apa yang salah dengannya!