Nodus limfa meradang di belakang telinga - apa yang harus dilakukan?

Pendidikan di belakang kepala dari satu atau kedua sisi, benjolan nyeri yang padat - salah satu gejala peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga. Perawatan tepat waktu, diresepkan setelah mengkonfirmasikan diagnosis dan mencari tahu penyebab penyakit, mengurangi kemungkinan komplikasi dan konsekuensi yang tidak menyenangkan.

Pendidikan padat di belakang telinga paling sering adalah limfodenitis

Lokasi kelenjar getah bening telinga

Kelenjar getah bening limfatikus terletak di vena aurikularis posterior, berdekatan dengan pembuluh limfatik. Dalam keadaan normal, mereka hampir tidak terasa oleh jari-jari, dan pada yang meradang - mereka menjadi sangat terlihat, padat, menyakitkan.

Dengan bantuan sel-sel getah bening terbentuk dari sistem kekebalan tubuh - limfosit yang mengisi pembuluh darah.

Kelenjar getah bening - filter alami untuk getah bening

Menciptakan penghalang alami untuk tamu yang tidak diinginkan, kelenjar getah bening mengambil seluruh dampak negatif, menjadi rentan terhadap proses inflamasi jika terjadi masalah kesehatan yang serius.

Mengapa kelenjar getah bening meradang di belakang telinga

Ini termasuk penyakit otolaringologi:

  • radang telinga tengah (otitis);
  • furunculosis saluran telinga;
  • radang kelenjar ludah;
  • sinusitis dengan perjalanan kronis;
  • tubootitis - gangguan fungsional dari tabung pendengaran;
  • faringitis adalah penyakit faring dengan kerusakan pada selaput lendirnya;
  • radang saraf pendengaran;
  • karies, infeksi pada rongga mulut;
  • kelainan struktur telinga - sinus atau kista prearicular;
  • tonsilitis (radang amandel).

Kelenjar getah bening yang bengkak bisa disebabkan oleh pilek, sakit tenggorokan, flu, infeksi virus yang disertai dengan rinitis akut. Limfadenitis sering bermanifestasi pada penyakit menular pada anak-anak, diamati pada parotitis, demam scarlet, rubella, mononukleosis, dan campak.

Demam scarlet dapat menunjukkan limfadenitis.

Masalah serius seperti TBC, HIV, sifilis, berbagai penyakit kelamin dan kanker dalam sistem limfatik juga memengaruhi perkembangan proses patologis di kelenjar getah bening di belakang telinga dan di bagian tubuh lainnya.

Eksaserbasi memicu reaksi alergi terhadap beberapa obat, termasuk Captopril, Phenytoin, Quinidine, dan perwakilan dari kelompok penisilin.

Jika setelah pengobatan penyakit utama, tanda-tanda peradangan pada kelenjar getah bening menghilang tanpa komplikasi berikutnya (nyeri, sepsis), fenomena ini dianggap sebagai respons tubuh terhadap penetrasi infeksi ke dalamnya.

Gejala limfadenitis di belakang telinga

Kondisi yang menyakitkan disertai oleh:

  • kenaikan suhu;
  • sakit kepala di daerah temporal, yang memberi ke telinga;
  • peningkatan ukuran dan pembengkakan kelenjar getah bening parotis;
  • pembentukan benjolan tetap padat di bawah cuping telinga;
  • perubahan warna kulit, kemerahan area di belakang telinga;
  • gangguan tidur;
  • cepat lelah, lesu, lemah;
  • perilaku berubah-ubah pada anak;
  • ruam pustular di dekat telinga.

Ketika radang kelenjar getah bening di belakang telinga sering melukai pelipis, rasa sakit itu ditransmisikan ke telinga

Kelenjar getah bening yang keras, menyakitkan bila disentuh, adalah tanda sifat infeksius dari proses inflamasi akut yang telah dimulai dalam tubuh.

Dalam hal ini, segera mulai perawatan untuk mengurangi kemungkinan kemungkinan komplikasi.

Dokter mana yang harus dihubungi?

Mulai pemeriksaan dengan dokter umum yang, jika perlu, akan merujuk Anda ke spesialis untuk konsultasi.

Sifat radang kelenjar getah bening berbeda, pastikan untuk berkonsultasi dengan terapis.

  1. Kelenjar getah bening di belakang telinga bisa merupakan akibat dari penyakit telinga, hidung, atau tenggorokan, dalam hal ini diperlukan konsultasi dengan ahli THT.
  2. Kehadiran di rongga mulut dimanjakan oleh karies, atau penyakit lain, gigi memerlukan kunjungan ke dokter gigi.
  3. Pengangkatan dari daerah yang terkena akan dirawat oleh ahli bedah.
  4. Muncul cacat kulit, ruam di atasnya - dokter kulit.

Diagnostik

Pertanyaan yang dokter temukan selama sejarah penyakit:

  1. Apa jenis obat yang dikonsumsi pasien akhir-akhir ini?
  2. Apakah pasien memiliki penyakit kronis bersamaan?
  3. Apa tanda-tanda penyakit alami yang mengkhawatirkan pasien di periode sebelumnya.
  4. Adanya gejala peradangan di tenggorokan, hidung, telinga, mulut.

Untuk diagnosis, penting untuk mengetahui semua keadaan dari penampilan penyakit.

Metode penelitian laboratorium di rumah sakit meliputi:

  • analisis serum total;
  • urinalisis;
  • pemeriksaan USG, dalam kasus yang parah - MRI;
  • dalam kasus yang diduga oncoprocessing - biopsi bahan dari situs meradang.

Jika semua hasil tersedia, mereka akan membuat diagnosis yang akurat dan menentukan cara merawat kelenjar getah bening.

Perawatan kelenjar getah bening yang meradang di belakang telinga

Terapi antiinflamasi harus dimulai segera setelah konfirmasi diagnosis. Metode utama pengobatan adalah penggunaan obat-obatan yang diresepkan dengan mempertimbangkan penyebab pengembangan limfadenitis.

Obat-obatan

Jika bakteri telah menjadi penyebab penyakit, antibiotik digunakan, penyakit etiologi virus diobati dengan agen antivirus. Selain pil atau suntikan, mereka menggunakan persiapan topikal yang diterapkan langsung ke daerah yang terkena.

Peningkatan kekebalan akan mempercepat pemulihan

Agen imunomodulator, vitamin dan mineral kompleks akan membantu mengatasi masalah dengan lebih cepat, sehingga tubuh mengaktifkan kekuatannya untuk melawan penyakit.

Peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga, pengobatan

Dalam kebanyakan kasus, kelenjar getah bening di belakang telinga aman. Mereka dapat menandakan perlunya mengganti obat, keberadaan infeksi, dan sering kali merupakan tanda masalah yang mengancam jiwa. Baik kelenjar yang tidak nyeri dan nyeri bisa kecil atau besar, dan bisa menghilang dalam beberapa hari atau minggu tanpa perhatian medis. Lokasi kelenjar getah bening seperti itu, seperti yang bisa Anda tebak, terkonsentrasi di wilayah parotis.

Apa alasan peradangan kelenjar getah bening parotis? Dan bagaimana jika kelenjar getah bening di belakang telinga terasa sakit? Ini dapat ditemukan di bawah.

Nodus limfa meradang di belakang telinga

Sistem limfatik adalah bagian tak terpisahkan dari sistem kekebalan tubuh, pertahanan tubuh yang bertujuan mengatasi penyakit. Dengan bantuan mereka, tubuh dengan mudah mengidentifikasi penyakit dan melawannya. Formasi getah bening ditemukan di seluruh tubuh. Beberapa terletak langsung di bawah kulit, sementara yang lain jauh di dalam tubuh. Bahkan kelenjar getah bening yang paling dangkal (dekat dengan kulit) biasanya tidak terlihat atau nyata (terasa ketika disentuh), jika karena alasan tertentu mereka tidak membengkak atau tumbuh.

Ada banyak alasan pembentukan bengkak limfatik di belakang telinga, kadang-kadang disebut "kelenjar bengkak" (limfadenopati atau limfadenitis). Secara umum, kelenjar getah bening menjadi bengkak ketika aktif karena infeksi, peradangan atau kanker.

Infeksi dianggap etiologi yang paling umum dari pembengkakan kelenjar getah bening telinga. Pada dasarnya, penyebab infeksi kelenjar getah bening yang bengkak dianggap sebagai penyakit virus, bakteri, parasit, dan jamur. Etiologi paling umum dari kelenjar getah bening yang bengkak adalah infeksi virus pada saluran pernapasan atas, misalnya, flu biasa.

Tangan adalah alat terbaik untuk mendeteksi pembengkakan kelenjar getah bening di belakang telinga. Merasa, Anda dapat menjawab sendiri beberapa pertanyaan. Apakah ada perasaan kelembutan dan fleksibilitas? Jika demikian, mungkin itu adalah lipoma. Apakah kursinya sakit, terutama saat disentuh? Maka mungkin abses. Selain rasa sakit, dapatkah Anda mengalami gejala lain, seperti demam atau kedinginan? Dalam hal ini, kelenjar getah bening yang meradang adalah konsekuensi dari infeksi.

Anak memiliki kelenjar getah bening yang meradang di belakang telinga

Apa sinyal radang kelenjar getah bening di belakang telinga pada anak? Kelenjar getah bening bertanggung jawab untuk melindungi tubuh terhadap infeksi, dan, seperti semua jaringan getah bening, yang meliputi amandel dan kelenjar gondok, mereka cenderung bertambah besar selama masa kanak-kanak, dan kemudian berkurang dan menjadi kurang jelas ketika anak mencapai usia remaja.

Kelenjar getah bening di bawah telinga anak-anak biasanya tidak lebih besar dari kacang polong, tetapi dapat menjadi lebih besar sebagai reaksi terhadap infeksi di sekitarnya. Sebagai contoh, seorang anak dengan infeksi tenggorokan atau telinga, sebagai suatu peraturan, telah membesar di belakang telinga. Peningkatan ini berarti bahwa kelenjar getah bening telah "bereaksi" terhadap infeksi lokal untuk melawannya. Sebagai cerminan dari infeksi lokal, node menjadi lebih besar dan kemudian berkontraksi saat infeksi dihilangkan. Siklus ini dapat berlanjut beberapa kali di masa kecil.

Penyebab peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga

Banyak infeksi bakteri dan virus dapat menyebabkan peradangan kelenjar getah bening di bawah telinga. Dua infeksi tersebut adalah radang tenggorokan dan mononukleosis infeksiosa. Kondisi lain juga dapat menyebabkan mereka membengkak di dalam dan di sekitar leher dan wajah. Mereka termasuk:

Penyebab inflamasi dan imunologi kelenjar getah bening yang bengkak termasuk penyakit seperti:

  • rheumatoid arthritis;
  • manifestasi lupus;
  • sensitivitas terhadap obat-obatan tertentu.

Banyak jenis kanker dapat menyebabkan pembengkakan. Ini bisa merupakan kanker yang berasal dari sel-sel getah bening atau plasma, seperti limfoma dan jenis leukemia tertentu. Mereka juga bisa menjadi kanker, yang menyebar dari organ lain di dalam tubuh (kanker metastasis). Ada banyak penyebab lain yang tidak begitu umum dari peningkatan kelenjar getah bening, misalnya, penyakit genetik yang terkait dengan akumulasi lipid, penolakan transplantasi, sarkoidosis, dan banyak penyakit lainnya.

Penting juga untuk menyebutkan bahwa kelenjar getah bening yang bengkak tidak selalu merupakan tanda penyakit yang mendasarinya. Terkadang mereka bisa normal. Dalam banyak kasus, penyebab akhir dari kelenjar getah bening yang membengkak tidak dapat ditentukan bahkan setelah pemeriksaan dan pengujian.

Jika radang kelenjar getah bening disertai dengan rasa sakit di telinga, ini dapat menunjukkan perkembangan infeksi telinga yang dapat berkembang menjadi infeksi mastoiditis. Ini berkembang dalam tonjolan tulang di belakang telinga. Hal ini dapat menyebabkan perkembangan kista purulen.

Gejala pembengkakan kelenjar getah bening sangat bervariasi. Seseorang dapat sepenuhnya bebas dari gejala (tanpa gejala) dan hanya terdeteksi ketika dia diperiksa oleh dokter selama pemeriksaan medis umum.

Kadang-kadang kelenjar getah bening yang membengkak bisa menjadi sangat sensitif, menyakitkan. Selain itu, tanda dan gejala lain yang terkait dengan penyakit yang mendasarinya yang menyertai pembengkakan kelenjar getah bening mungkin lebih signifikan dan signifikan secara klinis daripada tumor saja. Misalnya, gejala seperti:

  • Demam;
  • Keringat berlebihan di malam hari;
  • Penurunan berat badan;
  • Sakit tenggorokan atau pilek.

Apa yang harus dilakukan jika kelenjar getah bening meradang di belakang telinga?

Jika kelenjar getah bening menyebabkan rasa sakit atau tidak nyaman atau terkait dengan gejala lain, Anda perlu mengatur janji dengan dokter Anda. Pemeriksaan fisik yang cepat dan serangkaian tes biasanya membantu dokter menentukan dengan tepat apa yang terjadi pada kelenjar getah bening. Berdasarkan apa yang ditemukan oleh dokter, ia mungkin menyarankan untuk meninggalkan kelenjar getah bening tanpa perawatan medis atau bedah, atau mungkin menyarankan prosedur terapeutik tertentu.

Mendiagnosis etiologi kelenjar getah bening yang bengkak bisa sulit. Komponen terpenting dari evaluasi kelenjar getah bening yang bengkak dianggap sebagai riwayat medis menyeluruh dan pemeriksaan fisik lengkap oleh dokter. Seorang spesialis dapat bertanya tentang gejala-gejala seperti sakit tenggorokan, demam dan kedinginan, kelelahan, penurunan berat badan, daftar lengkap obat-obatan, aktivitas seksual, riwayat vaksinasi, perjalanan baru-baru ini, riwayat pasien dan keluarganya, dan sebagainya.

Tetapi apa yang harus dilakukan dengan radang kelenjar getah bening parotis? Setelah memperhatikan pembengkakan kelenjar getah bening di belakang telinga, Anda harus terlebih dahulu berkonsultasi dengan dokter umum. Ia biasanya dapat memulai evaluasi dan kemungkinan perawatan. Tergantung pada penyebab tumor kelenjar getah bening, perawatan mungkin diperlukan oleh ahli hematologi / onkologi (jika tumor kelenjar getah bening tidak dapat dijelaskan atau disebabkan oleh kanker yang mendasarinya) atau oleh spesialis penyakit menular (jika disebabkan oleh infeksi yang rumit). Kadang-kadang seorang pasien dapat dirujuk ke ahli bedah untuk biopsi atau pengangkatan kelenjar getah bening.

Jika kelenjar getah bening yang bengkak dikaitkan dengan demam, keringat malam, atau penurunan berat badan, dan orang tersebut tidak memiliki infeksi yang jelas, ia mungkin perlu dinilai dengan cermat oleh seorang profesional medis. Orang yang dirawat dengan benar untuk infeksi tetapi memiliki kelenjar getah bening yang membengkak mungkin perlu berkonsultasi dengan profesional. Ketika seseorang memiliki kanker yang diketahui, atau telah menjalani perawatan di masa lalu, dan dia memperhatikan kelenjar getah bening baru di area umum kanker, profesional medis harus dibuat sadar akan hal ini.

Bagaimana cara mengobati kelenjar getah bening di belakang telinga?

Tidak ada perawatan khusus untuk pembengkakan kelenjar getah bening. Seringkali, penyebab yang mendasarinya harus diobati, yang dapat menyebabkan resolusi kelenjar getah bening yang membengkak. Ketika kelenjar getah bening yang membesar membawa ketidaknyamanan lokal, kompres yang hangat dan basah dapat membantu meredakan rasa sakit.Mengobati penyakit menular yang menyebabkan pembengkakan, misalnya, akan menguranginya. Ketika kelenjar getah bening yang bengkak disebabkan oleh kanker (limfoma), maka tumor akan menyusut setelah pengobatan limfoma.

Komplikasi kelenjar getah bening yang meradang

Komplikasi tertentu yang terkait dengan pembesaran kelenjar getah bening dapat terjadi. Jika tumor nodal dikaitkan dengan infeksi yang sedang berjalan, abses (rongga bernanah) dapat terjadi, yang akan membutuhkan drainase dan antibiotik. Kulit di bawah kelenjar getah bening yang membesar juga dapat terinfeksi.

Dalam kasus lain, kelenjar getah bening bisa menjadi sangat besar dan menekan struktur terdekat lainnya di dalam tubuh. Ini bisa menjadi masalah serius yang mungkin memerlukan intervensi medis atau bedah segera.

Peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga

Jika pada orang dewasa kelenjar getah bening meradang di belakang telinga, maka sebaiknya Anda tidak menunda kunjungan ke dokter. Infeksi saluran pernapasan yang tidak berbahaya dan patologi yang lebih serius dapat memicu perkembangan kondisi ini.

Penyebab peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga

Proliferasi jaringan limfoid di daerah telinga paling sering merupakan hasil dari proses patologis yang terlokalisasi di daerah mastoid, oksipital atau parietal, dan kadang-kadang di telinga. Mikroba dan racun menembus sistem kekebalan bersama dengan getah bening. Dengan penurunan pertahanan tubuh, ini menyebabkan kerusakan pada struktur kelenjar getah bening, yang disertai dengan peningkatannya.

Jika kelenjar getah bening di belakang telinga meradang, penting untuk menentukan etiologi dari kondisi di mana taktik perawatan bergantung. Untuk melakukan ini, berkonsultasilah dengan dokter. Paling sering, proses inflamasi memicu alasan berikut:

  • penyakit cakar kucing (dengan kerusakan pada bagian parietal atau temporal kepala);
  • luka, lecet kulit pada area yang ditunjukkan di atas;
  • otitis media (eksternal atau sedang);
  • mastoiditis;
  • tularemia;
  • ensefalitis, agen penyebabnya adalah kutu;
  • TBC;
  • aktinomikosis kulit kepala;
  • penyakit infeksi mulut, sinus pada tengkorak, telinga atau saluran pernapasan;
  • rubella
  • limfoma;
  • radang jaringan yang berdekatan dengan gigi, misalnya, gingivitis;
  • karies;
  • neuritis saraf pendengaran;
  • cacar air;
  • gondong;
  • Infeksi HIV (ini meningkatkan pendidikan lain);
  • infeksi adenovirus;
  • mononukleosis infeksius;
  • campak
  • dalam kasus yang jarang terjadi, sifilis.

Peradangan pada kelenjar getah bening telinga dapat disebabkan oleh berbagai faktor, tetapi paling sering terjadi karena alasan infeksi. Agen penyebab penyakit mempengaruhi hubungan kekebalan tubuh, yang meningkatkan respons. Dalam hal ini, reaksi pertahanan tubuh, sebagai suatu peraturan, berbanding lurus dengan keseriusan penyakit. Jika kelenjar getah bening membesar, tetapi tidak meradang, maka ini disebut limfadenopati, kalau tidak limfadenitis.

ARVI, terjadi dengan rinitis parah, sering memicu peradangan kelenjar telinga. Selama kehamilan, pertumbuhan formasi karena penurunan kekebalan alami dan kerentanan yang lebih besar terhadap penyakit.

Gejala proses patologis

Kelenjar getah bening yang meradang terletak di belakang telinga, jarang diketahui. Biasanya, formasi ini tidak teraba atau teraba, dan tidak ada salahnya dengan palpasi.

Tanda-tanda peradangan di belakang kelenjar getah bening telinga adalah:

  1. Pertumbuhan jaringan link imun, yang mengarah pada peningkatan ukurannya. Karena kulit di belakang cuping telinga memiliki ketebalan kecil dan membentuk area kecil yang terbatas pada tendon dan tulang tengkorak, pembentukannya menjadi edematosa. Secara visual ditentukan oleh satu atau lebih kelenjar getah bening.
  2. Kemerahan kulit di daerah kelenjar, karena ekspansi pembuluh darah dan stagnasi darah arteri. Dengan lokalisasi satu sisi dari proses, gejala ini, seperti banyak gejala lainnya, diamati hanya pada sisi kanan atau kiri.
  3. Demam lokal. Proses peradangan memicu aliran darah ke kelenjar getah bening yang terkena, dengan akibat bahwa yang terakhir menjadi panas saat disentuh.
  4. Nyeri pada kelenjar imun. Jaringan yang bengkak meremas reseptor saraf yang terlokalisasi di tendon dan jauh di dalam kulit, sehingga menyebabkan ketidaknyamanan pada kelenjar getah bening di sekitarnya. Rasa sakit sering memiliki karakter melengkung. Denyut getah bening terasa. Terkadang ia memanifestasikan dirinya hanya selama penyelidikan.
  5. Ubah penampilan kepala. Peradangan formasi, terlokalisasi di belakang lobus telinga, kadang-kadang mengarah pada fakta bahwa getah bening dipertahankan dalam jaringan kepala, yang mengarah pada perubahan penampilan yang terakhir - pembengkakan dan pembengkakan. Ini memberi pasien ketidaknyamanan yang cukup besar.

Gambaran radang kelenjar getah bening telinga, yang dipicu oleh berbagai patogen, disajikan di bawah ini:

Peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga: penyebab dan patogen, gejala, cara mengobati

Kelenjar getah bening adalah hambatan alami untuk infeksi dan racun dalam tubuh manusia. Namun, ada situasi di mana mereka sendiri dipengaruhi oleh para tahanan. Reaksi inflamasi berkembang, dan kondisi patologis itu sendiri disebut limfadenitis. Anak-anak usia prasekolah menderita lebih sering daripada orang dewasa. Hal ini disebabkan oleh ketidakmatangan struktural sistem kekebalan tubuh mereka: kelenjar getah bening tidak memiliki kapsul jaringan ikat dan septa yang padat, sehingga infeksi mudah mengendap di dalamnya.

Limfadenitis biasanya terjadi di daerah submandibular, serviks, aksila, dan inguinal - di sinilah letak gugus kelenjar getah bening terbesar. Kadang-kadang, kelenjar getah bening di lokasi lain meradang, misalnya di belakang telinga. Mereka mengumpulkan getah bening dari daerah temporal dan parietal kepala dan jatuh ke kelenjar getah bening serviks. Selain itu, jaringan pembuluh limfatik menghubungkannya dengan kelenjar parotis lain, dan yang berada di kelenjar ludah telinga.

kelenjar getah bening manusia di leher dan kepala

Dengan demikian, infeksi dari jaringan daerah temporal dan parietal pada kepala, gigi, rongga mulut dan telinga dapat masuk ke kelenjar getah bening telinga. Apa yang harus dilakukan jika kelenjar getah bening meradang di belakang telinga dan seberapa berbahaya kondisi ini?

Berfungsi dari sistem limfatik

Getah bening terbentuk dari cairan ekstraseluler di mana produk limbah sel dilarutkan, racun, residu struktur seluler, leukosit mati dan mikroorganisme. Ini memasuki kapiler limfatik terkecil, mereka, pada gilirannya, bergabung satu sama lain dan membentuk pembuluh limfatik. Pembuluh darah memasuki kelenjar getah bening, di mana getah bening melewati semacam filter limfosit dan sel reticular. Yang terakhir memiliki kemampuan untuk menangkap partikel besar dan mencernanya. Selanjutnya, getah bening masuk ke pembuluh limfatik keluar dan bergerak menuju kelenjar getah bening berikutnya.

struktur sistem limfatik manusia

Akibatnya, getah bening memasuki saluran toraks yang besar dan mengalir ke pembuluh darah manusia terbesar yang mengalir langsung ke atrium kanan. Selanjutnya, darah vena dengan getah bening yang dimurnikan melewati paru-paru, diperkaya dengan oksigen, dan melalui atrium kiri dan ventrikel kiri memasuki arteri. Darah dibawa melalui semua jaringan, memasok mereka dengan oksigen, cairan dan nutrisi. Jadi, lingkaran itu menutup.

Seperti yang Anda lihat, sistem limfatik berhubungan erat dengan sistem vena, sehingga sebagian besar kelenjar getah bening terletak di sepanjang pembuluh darah besar. Tidak jauh dari kelenjar getah bening telinga, ada vena yang mengumpulkan darah dari proses mastoid tulang temporal dan cabang vena yang mengumpulkan darah dari tulang parietal. Kelenjar getah bening bernama terletak di tulang temporal, kulit ditutupi di atasnya, dan biasanya mereka tidak terlihat dan tidak dapat dirasakan.

Penyebab penyakit

Peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga dalam banyak kasus adalah tanda proses patologis di parietal, wilayah oksipital, dalam proses mastoid, dan kadang-kadang di telinga. Mikroorganisme dan berbagai racun memasuki kelenjar getah bening dan, jika ada sistem kekebalan yang melemah, merusak struktur kelenjar getah bening itu sendiri. Paling sering, limfadenitis disebabkan oleh bakteri patogen bersyarat, anaerob dan parasit intraseluler:

  • Staphylococcus;
  • Streptococci;
  • Mycobacterium tuberculosis;
  • Treponema pallidum (agen penyebab sifilis);
  • Chlamydia;
  • Aspergillus;
  • Francisella (tularemia patogen);
  • E. coli;
  • Clostridia.

Kondisi yang dapat menyebabkan limfadenitis terisolasi di belakang telinga:

  1. Goresan kucing di daerah parietal dan temporal kepala;
  2. Luka, lecet, bisul, luka garukan di area yang sama;
  3. Otitis eksternal dan rata-rata;
  4. Mastoiditis;
  5. Tularemia;
  6. Tick-borne encephalitis (dengan gigitan di daerah temporal atau parietal);
  7. Metastasis tumor;
  8. Limfogranulomatosis;
  9. TBC;
  10. Aktinomikosis kulit kepala;
  11. Sifilis (sangat jarang).

Jauh lebih sering, kelenjar getah bening di dekat telinga bertambah besar dengan kerusakan sistemik pada sistem limfatik, yang terjadi ketika:

Manifestasi klinis limfadenitis

Limfadenitis adalah reaksi inflamasi dan selalu mengikuti penghancuran struktur kelenjar getah bening.

manifestasi limfadenitis telinga dan leher

Setiap peradangan disertai dengan tanda-tanda khas:

  1. Edema - dalam hal ini, diekspresikan melalui peningkatan ukuran kelenjar getah bening. Kulit di belakang telinga tipis, membentang di atas struktur padat yang mendasarinya - tendon dan tulang tengkorak. Edema kelenjar getah bening terjadi di rongga terbatas, meregangkan kapsulnya dan pasti disertai dengan peningkatan ukuran. Di belakang telinga, satu atau beberapa tuberkel muncul, konsistensi dan ukurannya tergantung pada jenis peradangan.
  2. Hiperemia - di area peradangan, pembuluh darah melebar dan darah mandek. Dari luar, sepertinya kulit memerah pada kelenjar getah bening yang membesar.
  3. Peningkatan suhu adalah proses seluler aktif, disertai dengan peningkatan aliran darah, yang menyebabkan rasa panas dan peningkatan suhu jaringan lokal.
  4. Nyeri - itu terjadi karena kompresi reseptor edema sensitif yang terletak di kulit dan tendon. Sensitivitasnya secara signifikan meningkatkan zat aktif biologis yang mengeluarkan sel yang hancur. Rasa sakitnya melengkung, berdenyut. Ketika proses mereda, rasa sakit hanya dirasakan ketika kelenjar getah bening dipalpasi.
  5. Gangguan fungsi - kelenjar getah bening yang meradang dapat menyebabkan keterlambatan getah bening di jaringan kepala, dari mana mereka membengkak dan menjadi bengkak dalam penampilan.

Klasifikasi limfadenitis

Menurut sumber infeksi pada kelenjar getah bening adalah:

  • Odontogenik - dari rongga mulut dan gigi;
  • Rinogenik - dari rongga hidung;
  • Tonsilogenik - dari amandel nasofaring;
  • Dermatogenik - terkait dengan kerusakan pada kulit wilayah temporal atau parietal;
  • Otogenik - dari struktur telinga.

Adalah mungkin untuk menentukan sumber infeksi hanya pada setengah dari kasus, dan informasi ini sangat penting untuk perawatan lebih lanjut.

Dengan sifat tentu saja limfadenitis dapat:

Tajam:

  • sero-purulen - di bawah kulit di belakang telinga muncul "bola" yang sedikit menyakitkan dengan diameter 1,5-2 cm - kelenjar getah bening yang meradang. Ini memiliki tekstur lembut-elastis, kulit di atasnya berwarna normal atau sedikit memerah. Nodus limfa dan kulit bergerak, tidak disolder ke jaringan di bawahnya.
  • purulen - rongga terbatas terbentuk, diisi dengan nanah - abses. Kondisi umum pasien tidak terganggu, kelenjar getah bening sedang atau sangat sakit. Kulit di atasnya berwarna merah, jaringan di sekitarnya bengkak. Pada awal proses, kelenjar getah bening bergerak, lalu disolder ke jaringan di bawahnya dan kehilangan mobilitas.
  • adenophlegmon - berkembang ketika infeksi menerobos dan nanah dari kapsul kelenjar getah bening ke jaringan sekitarnya. Kondisi pasien memburuk - suhu tubuh naik, nafsu makan menghilang, ada sakit pada otot dan sendi, kelemahan parah. Rasa sakit menjadi menyebar, berdenyut, intens. Di belakang telinga, terasa infiltrat padat dan padat, yang tidak memiliki batas yang jelas.

Kronis:

  • produktif - pertama, seseorang memperhatikan bahwa kelenjar getah bening sedikit membesar oleh telinga, yang terus tumbuh tanpa terasa selama 2-3 bulan. Prosesnya mungkin bergelombang, dengan eksaserbasi dan remisi bergantian, tetapi ukuran node tidak mencapai nilai normal. Rasa sakitnya ringan atau tidak ada. Kulit di atas simpul tidak berubah, tidak disolder ke jaringan di bawahnya. Nodus limfa sendiri mempertahankan mobilitasnya.
  • abses - berkembang dengan latar belakang bentuk limfadenitis sebelumnya. Dalam ketebalan kelenjar getah bening membesar membentuk rongga terbatas diisi dengan nanah - abses. Simpul menjadi menyakitkan, konsistensinya padat, secara bertahap tumbuh bersama dengan jaringan di bawahnya dan kehilangan mobilitasnya. Limfadenitis menyebabkan penurunan kesejahteraan pasien, karena menjadi penyebab keracunan.

Pada seorang anak, kelenjar getah bening paling sering tumbuh dalam ukuran terhadap latar belakang infeksi virus. Campak dan rubela disertai dengan ruam kulit yang khas. Infeksi adenovirus dimanifestasikan oleh konjungtivitis, hidung tersumbat dan sakit tenggorokan. Mononukleosis menular, agen penyebabnya adalah virus Epstein-Barr, mengarah pada fakta bahwa semua kelompok kelenjar getah bening membengkak, dan hati serta limpa tumbuh.

Limfadenitis spesifik menyebabkan patogen tertentu. Mereka disebut demikian oleh spesifisitas gambaran klinis:

  1. Tuberkulosis - beberapa kelenjar getah bening terlibat dalam proses ini, seringkali dari kedua sisi. Mereka menyolder di antara mereka sendiri dalam formasi berbukit lebat, dapat dibuka dengan melepaskan nanah atau massa dadih putih.
  2. Actinomycotic - penyebabnya menjadi infeksi actinomycete. Peradangan mengalir lamban, pertama kelenjar getah bening meradang, lalu jaringan di sekitarnya. Kulit di atas simpul menjadi lebih tipis dan memperoleh warna ungu-hitam. Seringkali, fistula terbentuk - bagian yang menghubungkan rongga kelenjar getah bening dengan lingkungan eksternal.
  3. Bubo dengan tularemia - patogen menembus kulit dan menyebabkan limfadenitis yang jelas. Nodus limfa bertambah besar hingga 3-5 cm, disolder ke jaringan di sekitarnya dan menjadi tidak bergerak. Dalam beberapa kasus, terjadi supurasi bubo, pembentukan fistula dan pengeluaran nanah ke luar.

Pengobatan limfadenitis

Untuk mengobati limfadenitis dapat dokter dari berbagai spesialisasi, tergantung pada penyebab penyakitnya.

Karena peradangan kelenjar getah bening adalah konsekuensi dari berbagai infeksi dan fokusnya dalam tubuh, pertama-tama perlu untuk menghilangkan sumber penyakit. Untuk tujuan ini, mereka diobati dengan antibiotik spektrum luas dari kelompok sefalosporin, sulfonamid.

Selain itu meresepkan obat yang dapat menormalkan respon imun:

  • Antihistamin - mengurangi respons peradangan, membantu meredakan peradangan kronis;
  • Imunomodulator - obat yang menormalkan respons imun;
  • Vitamin kompleks - pasien perlu menerima dosis vitamin C yang cukup, karena vitamin C memainkan peran penting dalam aktivitas sel kekebalan.

Lakukan prosedur fisioterapi secara lokal:

  1. Elektroforesis dengan enzim proteolitik - mereka mencegah kelenjar getah bening agar tidak menyatu dengan jaringan di sekitarnya;
  2. Paparan arus listrik frekuensi sangat tinggi;
  3. Iradiasi dengan laser helium-neon.

Fisioterapi digunakan untuk peradangan serosa dan kronis akut.

Limfadenitis purulen harus menjalani perawatan bedah. Dokter bedah membuka kelenjar getah bening, menghilangkan nanah dan menghancurkan jaringan darinya, dan membilasnya dengan larutan antiseptik. Setelah situs kapsul dijahit dengan longgar dan biarkan drainase, yang melanjutkan pelepasan nanah dan eksudat. Jika kelenjar getah bening sakit untuk waktu yang lama dan terapi konservatif tidak membawa kelegaan, mereka juga diangkat dengan operasi.

Limfadenitis adalah tanda kesehatan yang buruk dan fokus infeksi pada jaringan yang berdekatan. Deteksi penyebab peradangan dan penghapusannya memungkinkan Anda untuk secara efektif mengatasi pembesaran kelenjar getah bening. Jika, setelah simpul di belakang telinga meradang, simpul di leher bertambah besar, maka orang harus berpikir tentang penyebaran infeksi limfogen dan berupaya membatasi prosesnya. Kebutuhan mendesak untuk berkonsultasi dengan dokter untuk tanda-tanda nanah, nyeri hebat dan keterlibatan semua kelenjar getah bening baru dalam proses tersebut.

Tips 1: Apa yang harus dilakukan jika kelenjar getah bening meradang di belakang telinga

Penyebab dan gejala radang kelenjar getah bening di belakang telinga

Proses peradangan pada kelenjar getah bening yang terletak di belakang telinga, dapat memprovokasi penyakit pada organ internal lainnya di leher dan kepala. Ini dapat menjadi konsekuensi dari hipotermia yang biasa, tonsilitis kronis, radang telinga luar, tengah atau dalam, serta proses peradangan di tenggorokan - sakit tenggorokan, radang tenggorokan atau radang tenggorokan. Kadang-kadang kelenjar getah bening telinga belakang meningkat selama eksaserbasi furunculosis, itu terjadi bahwa penyebabnya adalah herpes atau peradangan pada sinus maksilaris - sinusitis. Manifestasi alergi, masalah gigi dan penyakit rongga mulut juga bisa disertai dengan limfadenopati.

Selain sensasi menyakitkan pada kelenjar getah bening, peradangan disertai dengan peningkatannya dan, pada perjalanan akut penyakit, demam dan kemerahan kulit di sekitar atau di atas kelenjar getah bening. Sebagai aturan, limfadenopati akut terjadi dengan penurunan kesejahteraan umum secara simultan, termasuk sakit kepala, kelemahan di seluruh tubuh, kantuk dan kehilangan kekuatan.

Secara umum, proses inflamasi pada kelenjar getah bening jelas menunjukkan penurunan tingkat kekebalan.

Pertolongan pertama untuk peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga

Pertama-tama, jika Anda sendiri tidak dapat mendeteksi dan menghilangkan penyebab peradangan pada kelenjar getah bening, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Perawatan tepat waktu dari peradangan di telinga dan mulut mengurangi risiko peradangan pada kelenjar getah bening. Seiring dengan obat yang diresepkan oleh dokter, sebagai aturan, ini adalah antibiotik, coba gunakan metode yang dikenal dengan pengobatan tradisional.

Dalam hal ini, panas sangat berguna, sehingga perlu untuk menghangatkan kelenjar getah bening yang meradang, menggunakan tas dengan garam beryodium yang dipanaskan atau perban hangat dengan syal wol atau syal. Seduh daun segar atau kering celandine dengan air mendidih dan, ketika sudah agak dingin, letakkan di kelenjar getah bening yang meradang dan kulit di sekitarnya. Orang dewasa dan anak-anak dapat menggunakan daun celandine sebagai kompres, menutupinya dengan bungkus plastik dan membuat perban dari selendang wol.
Jika kelenjar getah bening tidak sakit, tetapi telah menjadi kuat saat disentuh atau ada ulserasi kulit yang terlihat di atas nodus dan keluarnya purulen, segera konsultasikan ke dokter.

Jaga meningkatkan kekebalan Anda dan menjaga kesehatan Anda sendiri, menghindari pilek dan hipotermia. Sertakan makanan yang kaya akan vitamin alami dalam diet Anda. Dengan kekurangan mereka akan bermanfaat untuk mengambil vitamin kompleks. Dalam bentuk akut penyakit, ketika gejala mirip dengan keracunan diamati, perlu minum banyak cairan hangat - teh herbal, ekstrak rosehip, daun raspberry, bunga echinacea.

  • cara mengobati kelenjar getah bening di telinga

Tips 2: Apa yang harus dilakukan jika kelenjar getah bening meradang

Tergantung pada durasi peradangan, metode perawatannya berbeda. Cukup sering menggunakan metode buatan sendiri. Yang paling sederhana adalah kompres hangat yang diterapkan pada kulit di lokasi palpasi kelenjar getah bening yang membesar.

Untuk mempertahankan sistem kekebalan tubuh, perlu untuk mulai menggunakan obat imunostimulan, misalnya, Echinacea tincture (10-15 tetes alkohol tingtur hingga 5 kali sehari, setelah mencairkannya dalam setengah gelas air) atau Eleutherococcus (digunakan dengan hati-hati pada orang dengan tekanan darah tinggi). Dengan tidak adanya tingtur dan kehadiran akar echinacea kering, Anda dapat menyiapkan obat yang sangat efektif - sirup. Setelah merebus akar echinacea selama 20 menit dalam air, daun mint (2: 1) dan madu (secukupnya) ditambahkan ke kaldu yang dihasilkan. Satu sendok makan sirup dikonsumsi hingga tiga kali sehari (tidak lebih!). Anak kecil diberikan satu sendok teh tidak lebih dari dua kali sehari.

Anda harus merawat vitamin C dalam jumlah yang cukup: gunakan lebih banyak sayuran hijau, buah jeruk, kismis, dan rosehip (dalam bentuk infus 100-200 ml beberapa kali sehari). Anda bisa mengonsumsi vitamin C dan bubuk: dalam jumlah 750 mg dalam tiga dosis. Dengan proses inflamasi yang panjang, jumlahnya bisa ditingkatkan menjadi 2 g per hari.

Untuk mengurangi peradangan kelenjar getah bening, Anda dapat menyiapkan koleksi anti-inflamasi dari ramuan berikut: daun birch atau pisang raja, ramuan St. John's wort dan peppermint, daun raspberry atau kismis, bunga calendula, chamomile atau elderberry. Campur herbal dalam bagian yang sama dan infus selama 12 jam. Ambil infus 1 gelas sehari sekali.

Dengan rasa sakit yang parah, peningkatan yang signifikan pada kelenjar getah bening selama lebih dari tiga minggu harus berkonsultasi dengan dokter. Setelah menguji dan menentukan penyebab radang kelenjar getah bening, dokter akan meresepkan antibiotik atau obat imunomodulator. Bagaimanapun, perlu untuk melakukan seluruh rangkaian pengobatan sehingga peradangan tidak berubah menjadi bentuk kronis dan tidak memberikan komplikasi pada organ-organ lain, terutama jantung.

Pada suhu dan rasa sakit yang meningkat, Anda juga dapat mengonsumsi obat antipiretik (ibuprofen, aspirin, parasetamol) dan anti-inflamasi. Pastikan untuk memastikan istirahat yang cukup dan tidur untuk memulihkan diri.

  • gusi anak meradang apa yang harus dilakukan pada 2019

Tip 3: Cara mengobati sakit kelenjar getah bening di leher

  • cara mengobati sakit kelenjar getah bening

Tip 4: Apa yang harus dilakukan jika kelenjar getah bening meradang

  • Nyeri kelenjar getah bening
  • simpul meradang apa yang harus dilakukan

Tip 5: Obat tradisional untuk perawatan furunculosis

Furunculosis adalah peradangan folikel rambut yang mengarah pada pembentukan borok (furunkel). Untuk menyembuhkan penyakit ini, Anda perlu membersihkan darah. Ini dapat dilakukan dengan bantuan obat tradisional.

  • - bawang;
  • - bit;
  • - propolis;
  • - vodka;
  • - bawang putih;
  • - lemon;
  • - coltsfoot;
  • - yarrow;
  • - pisang raja

Tip 6: Jika kelenjar getah bening meradang: pengobatan

Jika kelenjar getah bening yang meradang terkonsentrasi di tubuh bagian atas (di bawah dagu, di belakang telinga, leher), maka kemungkinan besar ini adalah tanda infeksi pada organ yang terletak di kepala: penyakit infeksi tenggorokan, telinga.

Jika kelenjar getah bening yang meradang terkonsentrasi di ketiak, ini mungkin mengindikasikan proses inflamasi di tubuh bagian atas: leher, dada, dan kelenjar susu. Ini juga salah satu tanda onkologi.

Jika kelenjar getah bening yang meradang terkonsentrasi di daerah selangkangan - konsekuensi dari hipotermia, infeksi pernapasan akut, penyakit ginekologi.

Dalam kasus apa pun, perhatikan terutama penyakit itu sendiri, dan baru kemudian mulai mengobati limfodenopati.

  • Cara mengobati kelenjar getah bening yang meradang

Tip 7: Pertolongan pertama untuk anak-anak dengan sakit telinga

Rasa sakit di telinga tidak sulit dikenali bahkan pada anak kecil yang belum dapat berbicara. Bayi itu tidak hanya menangis dan menolak untuk makan, tetapi juga terus-menerus menggosok dan menarik telinga. Jika hanya satu telinganya sakit, anak mencoba berbaring di sisi ini.

Hal pertama yang harus dilakukan adalah memeriksa saluran pendengaran, sedikit melepas daun telinga dan menyinari senter. Mungkin ternyata seekor serangga telah terbang di telinga, atau seorang anak meletakkan benda kecil di sana - misalnya, bagian mainan.

Jika tidak ada keraguan bahwa ini adalah serangga, Anda harus meletakkan zaitun atau petroleum jelly di telinga Anda agar muncul, tetapi tidak ada jaminan bahwa ini akan membantu. Lebih baik tidak mencoba mengekstraksi benda asing lainnya sendiri - dengan tindakan yang tidak kompeten, mudah merusak gendang telinga bayi. Sangat mendesak untuk menghubungi pusat pertolongan pertama atau ruang gawat darurat dari departemen THT rumah sakit terdekat.

Otitis - radang telinga luar atau tengah - sering menyebabkan masuk angin. Dalam hal ini, rasa sakit disertai dengan kemerahan pada daun telinga, keluarnya cairan dari telinga, tetapi tanda-tanda ini mungkin tidak. Untuk memperjelas, Anda dapat dengan lembut menekan trestle - bagian depan daun telinga, dengan otitis, ini meningkatkan rasa sakit, dan anak akan merespons sesuai dengan penekanan. Harus diingat bahwa rasa sakit di telinga dapat meningkat pada posisi tengkurap dan melemah jika Anda duduk atau berdiri.

Pengobatan sendiri untuk otitis tidak dapat diterima. Anak itu harus ditunjukkan ke otolaryngologist, dan ini harus dilakukan segera. Untuk pasien dengan nyeri akut, dokter berkewajiban untuk menerima tanpa pencatatan dan bahkan tidak dapat diputarbalikkan. Pertolongan pertama untuk peradangan telinga tengah adalah menghilangkan rasa sakit.

Obat tradisional yang populer dalam hal ini adalah kompres alkohol penghangat di telinga. Ini tidak dapat dilakukan: jika peradangan disertai dengan proses bernanah, kompres akan memperkuatnya. Untuk alasan yang sama, lampu biru dan prosedur pemanasan lainnya tidak dapat digunakan. Mereka terutama dikontraindikasikan jika rasa sakit di telinga disertai dengan demam. Apakah ada nanah, hanya dapat menginstal dokter.

Kami hanya dapat merekomendasikan satu prosedur pemanasan yang relatif aman untuk menghilangkan rasa sakit: lembabkan kapas dengan air hangat tetapi bukan air panas, masukkan ke dalam saluran telinga tanpa merendamnya dalam-dalam, dan tahan sebentar, ulangi prosedur ini 2-3 kali berturut-turut.

Cara teraman untuk membantu anak adalah dengan memberikan obat bius, misalnya, Nurofen atau Ibuprom. Aspirin tidak dianjurkan. Jangan meneteskan obat apa pun ke telinga Anda tanpa resep dokter. Misalnya, obat populer Otipaks dikontraindikasikan jika terjadi kerusakan pada gendang telinga, yang sering menyertai otitis.

Jika anak menderita otitis media sebelumnya, Anda dapat menjatuhkan tetes yang diresepkan dokter pada waktu itu. Lakukan dengan benar. Sebelum menerapkan tetes, Anda perlu memegangnya di tangan Anda sebentar atau mencelupkannya ke dalam air hangat untuk menghangatkannya hingga suhu tubuh. Anak itu berbaring miring, ottyagiâ auricle lembut ke samping dan sedikit ke atas. Jumlah tetes bervariasi dari 3 hingga 10, tergantung pada usia dan ukuran telinga pasien: obat harus mengisi saluran telinga sampai setengah.

Setelah minum obat, Anda perlu menutup telinga dengan kapas dan minta anak berbaring di posisi ini selama 15 menit. Jika anak terlalu kecil untuk menjelaskan sesuatu kepadanya, ia harus duduk di sebelahnya atau memeluknya, tidak membiarkannya berguling.

Apa yang harus dilakukan jika kelenjar getah bening meradang di belakang telinga?

Peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga adalah proses patologis yang terjadi sebagai respons terhadap kerusakan jaringan atau invasi mikroorganisme asing. Nodus limfa di belakang telinga adalah bagian dari sistem limfatik yang terlibat dalam pertahanan kekebalan tubuh terhadap patogen infeksius. Peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga dapat disebabkan oleh penyakit onkologis dan infeksi. Dengan peningkatan tajam pada kelenjar getah bening, Anda harus mencari bantuan medis. Dalam artikel ini kami akan menjelaskan mengapa kelenjar getah bening meradang di belakang telinga.

Fitur kelenjar getah bening telinga

Peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga adalah manifestasi dari proses inflamasi di telinga.

Tubuh manusia mengandung sekitar 700 kelenjar getah bening: ukurannya masing-masing bervariasi dari 2 mm hingga 2 cm. Kelenjar getah bening ditemukan dalam kelompok, secara individu atau sepanjang pembuluh limfatik. Melalui pembuluh getah bening ke kelenjar getah bening mengalir.

Anatomi dan fisiologi

Kelenjar getah bening adalah struktur berbentuk kacang kecil, ratusan di antaranya terletak di sepanjang pembuluh limfatik; kelenjar getah bening parotis terletak di sepanjang vena telinga. Kelenjar getah bening mengandung jaringan fibrosa di mana limfosit dan makrofag menyaring mikroorganisme dan limbah asing. Mereka juga memainkan peran penting dalam melindungi tubuh. Sel darah putih (limfosit) terbentuk di kelenjar getah bening.

Dimensi normal dan patologis

Dalam keadaan sehat, kelenjar getah bening di belakang telinga tidak teraba, memiliki tekstur lembut dan mudah bergerak di bawah tekanan mekanis. Jika kelenjar getah bening bergerak dengan susah payah, disarankan untuk berkonsultasi dengan spesialis.

Peningkatan kelenjar getah bening tulang lebih dari 2 cm dapat menunjukkan proses inflamasi akut dan kronis. Proses inflamasi di dalam node biasanya menyebabkan peningkatan ukurannya. Ada 2 bentuk peradangan pada kelenjar getah bening di bawah atau di dekat telinga - limfadenitis non spesifik spesifik dan kronis. Dalam klasifikasi internasional penyakit dari revisi ke 10 (ICD-10), limfadenitis akut dilambangkan dengan kode L04.0, dan kronis - I88.1.

Setelah menderita penyakit serius pada kelenjar getah bening dapat terjadi perubahan fibrosa.

Alasan kunjungan ke dokter

Jika kelenjar getah bening meradang dan suhunya meningkat, Anda perlu mengunjungi dokter.

Peradangan kelenjar getah bening yang tajam di dekat atau di bawah telinga, dengan kenaikan suhu tubuh, kedinginan, atau kelemahan, adalah alasan untuk mencari nasihat dari dokter Anda.

Pembengkakan kelenjar getah bening: penyebab utama

Nodus limfa yang membesar di belakang telinga bisa memiliki banyak penyebab berbeda.

  • Rubella mungkin bertanggung jawab untuk peningkatan kelenjar getah bening tulang - penyakit virus yang mempengaruhi terutama anak-anak berusia 5 hingga 15 tahun. Penyakit ini menyebabkan peningkatan kelenjar getah bening oksipital, posterior dan zaushny selama sekitar 1 minggu. Kemudian muncul ruam, yang terlihat selama sekitar tiga hari. Jika pembengkakan atau bahkan rasa sakit di belakang telinga terjadi, radang kelenjar parotis dapat terjadi di samping pembengkakan kelenjar getah bening.
  • Toksoplasmosis - penyakit parasit - dapat menyebabkan peningkatan kelenjar getah bening di belakang telinga. Penyebab toksoplasmosis adalah protozoa, yang dapat ditularkan melalui daging mentah atau kontak dengan kucing. Infeksi dapat menyebabkan sakit kepala, demam, nyeri otot dan peningkatan kelenjar getah bening tulang, serta menyebabkan sepsis. Toksoplasmosis adalah penyakit berbahaya selama kehamilan, karena dapat menyebabkan keguguran dan cacat perkembangan anak yang belum lahir. Pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah, toksoplasmosis dapat menyebabkan radang otak.
  • Sifilis adalah penyakit umum lainnya di mana kelenjar getah bening di belakang telinga membesar. Sifilis adalah penyakit menular yang ditularkan terutama melalui kontak seksual. Selama suatu penyakit, ruam kulit atau pembengkakan kelenjar getah bening dapat terjadi di belakang telinga.
  • Ketika trachoma juga meningkatkan ukuran kelenjar getah bening di belakang telinga. Trachoma adalah penyakit menular kronis yang disebabkan oleh klamidia. Penyakit ini disertai iritasi konjungtiva dengan sensasi benda asing. Pembengkakan kornea, bekas luka, dan gejala tidak spesifik lainnya dapat terjadi kemudian.
  • Penyakit yang dapat memperbesar kelenjar getah bening di beberapa bagian tubuh disebut demam kelenjar Pfeiffer, atau mononukleosis infeksiosa. Penyebab penyakit virus Epstein-Barr; selain limfadenopati, ada demam, sakit tenggorokan dengan radang amandel, dan mungkin limpa yang membesar.
  • Kelenjar getah bening, termasuk sungsang, dapat tumbuh dalam ukuran selama berbagai reaksi alergi. Karena sistem kekebalan bereaksi selama reaksi alergi terhadap suatu zat tertentu (yang disebut antigen), ia mempercepat reproduksi dan pertumbuhan sel-sel kekebalan. Respon imun ini dapat dirasakan dalam bentuk pembesaran kelenjar getah bening.
  • Penyakit katarak, serta infeksi virus atau bakteri pada telinga, hidung, dan tenggorokan dalam beberapa kasus dapat meningkatkan kelenjar getah bening parotis di sisi kanan atau kiri leher. Pilek biasa disertai dengan sakit tenggorokan, pilek, batuk, demam, kelelahan, sakit kepala. Terkadang pada anak-anak dan orang dewasa ada sedikit kemerahan di belakang telinga.

Jika tiba-tiba ada rasa sakit atau peradangan pada kelenjar getah bening, kemungkinan besar proses inflamasi dan jinak. Jika kelenjar getah bening yang peka terhadap tekanan bergerak dengan baik dan memiliki tekstur yang lembut, kemungkinan besar itu adalah neoplasma jinak.

Jika ada pembengkakan kelenjar getah bening yang menyakitkan tanpa tanda-tanda peradangan atau cedera, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Nodus limfa yang membesar dan membengkak di bawah telinga bisa menjadi tanda perkembangan penyakit ganas. Jika hanya sakit di satu sisi (kanan atau kiri), itu juga dapat mengindikasikan penyakit ganas.

Diagnosis: metode untuk mendeteksi limfadenitis

Tes darah akan membantu mengidentifikasi proses inflamasi dalam tubuh.

Awalnya, dokter melakukan pemeriksaan fisik pasien dan mengumpulkan anamnesis. Saat memeriksa kelenjar getah bening di area peradangan (di bawah, di atas, atau di belakang telinga) harus memperhatikan kemerahan dan kemungkinan pembentukan fistula. Selama pemeriksaan fisik, dokter menggunakan jari-jarinya untuk mengevaluasi sifat-sifat kelenjar getah bening. Dokter menilai ukuran, mobilitas, konsistensi, dan kelembutan kelenjar getah bening.

Setelah pemeriksaan fisik, dilakukan tes darah yang membantu mendeteksi tanda-tanda peradangan: peningkatan laju sedimentasi eritrosit (ESR) dan peningkatan konsentrasi protein C-reaktif.

USG kemudian diresepkan untuk pembesaran kelenjar getah bening.

Studi tambahan yang akan membantu mengkonfirmasi diagnosis:

  • radiografi;
  • skintigrafi;
  • pencitraan resonansi magnetik;
  • computed tomography.

Untuk mengkonfirmasi diagnosis, dilakukan operasi pengangkatan jaringan kelenjar getah bening yang membesar, yang dikirim untuk pemeriksaan histologis oleh ahli patologi.

Apa yang harus dilakukan jika kelenjar getah bening meradang di belakang telinga?

Pengobatan tergantung pada penyebab peningkatan kelenjar getah bening. Dalam beberapa kasus - limfoma non-Hodgkin yang lamban - pengobatan tidak diperlukan untuk periode waktu tanpa gejala.

Jika alasan peningkatan kelenjar getah bening adalah pilek, resepkan pengobatan simtomatik - antipiretik, obat penghilang rasa sakit dan dekongestan. Dokter yang merawat akan membantu menyembuhkan kelenjar getah bening yang meradang.

Pembesaran kelenjar getah bening di belakang telinga yang sedikit disebabkan oleh pilek tidak memerlukan pengobatan.

Jika penyakit ganas - penyakit Hodgkin - adalah penyebab pembengkakan kelenjar getah bening, maka diresepkan kemoradioterapi.

Penyebab peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga dan metode perawatan

Peradangan pada kelenjar getah bening sering terjadi. Sistem limfatik tubuh, sebagai lingkungan pelindungnya, secara sensitif bereaksi terhadap segala macam perubahan. Untuk masalah node membuat kesimpulan tentang sumber infeksi. Jika kelenjar getah bening meradang di belakang telinga, maka Anda harus memperhatikan kemungkinan sumber infeksi yang terletak di kepala. Setelah mengetahui alasannya, perlu untuk segera memulai perawatan.

Penyebab peradangan

Kelenjar getah bening adalah struktur kecil di mana getah bening dari organ yang berdekatan dikumpulkan. Kelenjar getah bening membersihkannya dan menyaringnya menjadi pembuluh darah. Dalam keadaan normal, mereka ditentukan dengan susah payah. Tetapi jika kelenjar getah bening di belakang telinga menjadi meradang, maka ia tumbuh dalam ukuran dan menjadi menyakitkan. Rasa sakitnya begitu kuat dan menyakitkan sehingga sulit untuk bertahan. Peradangan pada kelenjar getah bening disebut limfadenitis. Limfadenitis terjadi ketika virus dan bakteri dari berbagai organ berada di area simpul ini.

Infeksi kelenjar getah bening di belakang telinga disebabkan oleh infeksi telinga itu sendiri:

  • otitis media - radang telinga tengah,
  • Eustachitis - radang tuba Eustachius - jalur antara telinga dan nasofaring,
  • neuritis saraf pendengaran - proses inflamasi di saraf yang bertanggung jawab untuk mendengar,
  • rebus di saluran pendengaran.

Alasan lain mengapa kelenjar getah bening meradang di belakang telinga adalah penyakit infeksi pada rongga mulut:

  • karies gigi - kerusakan jaringan gigi yang lambat di bawah pengaruh infeksi,
  • fluks - penyakit purulen pada gusi dan periosteum,
  • tonsilitis - peradangan kronis pada amandel,
  • faringitis adalah proses inflamasi pada selaput lendir laring,
  • sialadenitis - penyakit radang kelenjar ludah,
  • mononucleosis menular adalah penyakit virus yang mempengaruhi nasofaring, hati dan limpa.

Seringkali kelenjar getah bening di belakang telinga meningkat di satu sisi. Alasannya terletak pada pilek atau ORVZ. Satelit-satelit kelembaban dan cuaca dingin ini merusak sistem kekebalan manusia. Reaksi kelenjar getah bening yang terletak di belakang telinga terjadi segera. Peningkatan kuat dalam kelenjar getah bening di belakang telinga di kedua sisi adalah salah satu tanda gondong menular, yang biasa disebut gondong.

Jika salah satu penyakit di atas telah menyebabkan peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga, maka gejalanya hilang dalam pengobatan penyakit yang mendasarinya. Dalam hal ini, diagnosisnya adalah limfadenopati lokal. Jika infeksi menyebabkan peradangan parah, disertai dengan peningkatan besar, nanah dan nyeri, maka penyakit ini ditandai sebagai limfadenitis.

Gejala dari masalah dengan kelenjar getah bening telinga

Paling sering, limfadenitis tidak terjadi dengan sendirinya. Ini adalah konsekuensi dari penyakit menular dan virus. Gejala penyakit yang mendasarinya ditumpangkan pada gejala peradangan kelenjar getah bening di belakang telinga. Hasilnya adalah gambaran karakteristik.

  1. Suhu naik ke minimum 37, 2. Sakit tenggorokan atau telinga. Batuk Ini adalah gejala penyakit THT.
  2. Kelemahan permanen - pertanda adanya masalah dalam tubuh.
  3. Ruam kecil di tempat-tempat tertentu adalah tanda cacar air. Kelenjar getah bening di belakang telinga bisa meradang dengan cacar air, meskipun faktanya penyakit itu mempengaruhi seluruh tubuh, bukan hanya organ-organ kepala dan leher.
  4. Menembak rasa sakit di belakang telinga adalah tanda pertama peradangan pada kelenjar getah bening.
  5. Pembengkakan di belakang telinga tempat kelenjar getah bening berada.
  6. Penyegelan wilayah telinga, pembentukan kerucut.
  7. Kemerahan kulit di belakang telinga.

Pada tanda pertama limfadenitis, Anda harus memastikan bahwa itu ada. Untuk melakukan ini, Anda harus memperhatikan kelenjar getah bening di bawah telinga, melakukan palpasi secara independen. Palpasi adalah sedikit tekanan. Jika area di belakang telinga terasa sakit saat ditekan, maka ini adalah tanda peradangan yang jelas. Jika semuanya normal, maka tidak akan ada rasa sakit.

Jika kelenjar getah bening di dekat telinga terasa sakit, maka Anda harus memperhatikan perkembangan penyakit. Terkadang rasa sakit dengan cepat berlalu. Dalam kasus lain, ia menghilang bersamaan dengan gejala penyakit yang mendasarinya. Tetapi, jika rasa sakit di belakang telinga itu bertahan lama, tempat yang sakit itu menebal, dan tumor mulai tumbuh, Anda harus segera berkonsultasi dengan dokter. Penting untuk melakukan studi diagnostik, mengidentifikasi penyebab dan memulai perawatan.

Bahaya dari fenomena dan kemungkinan komplikasi

Rasa sakit di belakang telinga kadang-kadang diabaikan, tetapi mereka melakukannya dengan sia-sia. Kelenjar getah bening yang meradang di dekat telinga - bisa menjadi tanda kerusakan serius pada tubuh. Limfadenitis mampu memberikan komplikasi. Masalah serius dengan kelenjar getah bening di belakang telinga memiliki tanda-tanda sendiri:

    Kenaikan suhu yang lama. Jika suhu terus meningkat di malam hari, dan ketinggian merkuri naik menjadi 37,1-37,2, maka ini merupakan indikator peradangan laten. Kondisinya berbahaya. Bahayanya terletak pada kenyataan bahwa orang-orang paling sering tidak memperhatikan gejala-gejala seperti itu, menganggap mereka tidak signifikan. Dan ini mungkin pertanda penyakit serius yang lesu.

Jika Anda menemukan setidaknya dua atau tiga gejala sekaligus, Anda harus menghubungi spesialis yang akan melakukan pemeriksaan primer dan meresepkan penelitian yang diperlukan untuk mengidentifikasi penyebabnya.

Limfadenitis purulen primer jarang didiagnosis. Tetapi penyakit ini terjadi dengan kekalahan tubuh dengan streptokokus dan mikroba lainnya. Peradangan terjadi ketika mikroorganisme, produk penguraian jaringan, dan racun berkumpul bersama di kelenjar getah bening di belakang telinga. Peradangan dimulai, disertai dengan pembentukan nanah. Rongga yang diisi dengan konsistensi purulen bertambah besar dan dipadatkan.

Secara bertahap jaringan kelenjar getah bening mulai berubah, digantikan oleh jaringan ikat, yang mengarah pada fakta bahwa tubuh tidak dapat berfungsi dengan baik. Semua ini sangat melemahkan sistem kekebalan tubuh, memicu penyakit baru. Konsekuensi paling buruk dari limfadenitis di belakang telinga adalah peradangan otak, yang dapat menyebabkan kematian pasien.

Diagnostik

Jika ada radang kelenjar getah bening di bawah telinga, Anda harus segera menghubungi terapis. Dokter akan melakukan pemeriksaan primer dan meresepkan diagnosis. Kesimpulan dibuat dari ukuran kelenjar getah bening, kepadatan jaringan di sekitarnya, kondisi kulit, nyeri. Jika kelenjar getah bening di belakang telinga membesar, Anda mungkin harus mengunjungi THT.

Hanya seorang spesialis yang memutuskan diagnosis yang akan ditunjuk. Ini biasanya terjadi:

  1. Palpasi. Itu diadakan di sepanjang telinga. Dimulai di ujung tulang pipi, berakhir dengan awal rahang. Hasil tindakan adalah penilaian ukuran, bentuk, mobilitas dan volume rongga purulen dari kelenjar getah bening.
  2. Penilaian status semua kelenjar getah bening. Dokter harus memastikan bahwa peradangan tersebut bersifat lokal. Ini memberikan indikasi langsung tentang kemungkinan sumber infeksi. Jika ada fokus peradangan lain, maka penelitian lebih lanjut akan menuju ke arah lain.
  3. Tes darah umum. Dia memberikan gambaran umum tentang keadaan tubuh. Setiap perubahan memengaruhi komposisi darah. Jika diperlukan, maka analisis klarifikasi pribadi ditugaskan.
  4. Ultrasonografi. Pemeriksaan ultrasonografi dilakukan pada kelenjar getah bening dan kemungkinan sumber infeksi. Apa sebenarnya yang harus didiagnosis - seorang spesialis memutuskan.
  5. Histologi. Analisis ini diresepkan untuk dugaan kanker.

Apa yang harus dilakukan jika kelenjar getah bening meradang di belakang telinga

Pembesaran kelenjar getah bening di belakang telinga adalah alasan serius untuk mengunjungi klinik. Tetapi ada saat-saat itu tidak mungkin. Masalahnya dapat terjadi pada perjalanan bisnis atau liburan. Tetapi Anda tidak pernah tahu situasi apa yang terjadi. Apa yang harus dilakukan dalam kasus ini? Pertama, kaji kemungkinan penyakit penyerta dan, jika mungkin, lanjutkan ke pengobatannya. Kemudian perhatikan perkembangan penyakitnya. Ada kemungkinan bahwa limfadenopati akan lewat bersamaan dengan penyakit yang menyebabkannya.

Tetapi, jika ini tidak terjadi, maka Anda harus melanjutkan ke terapi sendiri. Selama bertahun-tahun, umat manusia telah mengumpulkan banyak cara untuk menyingkirkan limfadenitis.

Obat

Terapi antibiotik digunakan untuk mengobati kelenjar getah bening di belakang telinga. Obat yang paling umum adalah obat antibakteri spektrum luas: Amoksisilin dan Biseptol. Jika penyakit tertentu terdeteksi, pengobatan dilakukan dengan obat yang menghentikan sumber penyakit.

Antibiotik spektrum luas hanya membunuh bakteri. Mereka netral terhadap virus. Antibiotik membantu mengurangi demam, mengurangi rasa sakit, meredakan pembengkakan. Ketika limfadenitis harus mengambil Cefazolin, Erythromycin, Focsacin, Streptomycin.

Perhatian! Jika meminum antibiotik selama tiga hari tidak memperbaiki kondisinya, maka Anda harus menolak untuk meminumnya dan mulai meminum antiseptik.

Nonsteroid dapat membantu mengurangi rasa sakit: Ibuprofen, Nise, Voltaren.

Salep bakterisida, seperti salep Streptocytic dan Sinalar, juga membantu pengobatan topikal. Salep Vishnevsky dan salep Ihtiol akan membantu meredakan peradangan. Ini harus diolesi dengan obat yang dipilih tempat yang sakit di pagi dan sore hari. Setelah perawatan dengan salep, oleskan dressing kering. Bagaimana lagi untuk mengobati kelenjar getah bening yang meradang, meminta obat tradisional.

Obat tradisional dan resep

Obat paling sederhana untuk mengobati pembengkakan kelenjar getah bening di rumah adalah jus dandelion. Itu disapu keluar dari tanaman hijau yang hancur. Pad perban dibasahi dalam cairan yang dihasilkan dan diterapkan ke tempat sakit di belakang telinga. Tahan 2 jam. Prosedur ini dapat diulang beberapa kali sehari.

Peradangan di kelenjar getah bening di belakang telinga akan cepat berlalu, jika Anda membersihkan getah bening. Obat paling sederhana adalah jus bit. Peras jus dari sayuran dan biarkan mengendap. Anda harus menunggu sampai busa hilang. Minum jus 100 gram per hari.

Pencegahan patologi

Untuk menghindari radang kelenjar getah bening di bawah telinga, cukup memperhatikan kesehatan Anda:

  • tepat waktu melakukan rehabilitasi rongga mulut,
  • jangan supercool
  • memperkuat sistem kekebalan tubuh
  • minum vitamin.

Sistem limfatik manusia membutuhkan perawatan dan perhatian sama seperti organ lainnya. Mengambil langkah tepat waktu untuk pemulihannya, adalah mungkin untuk mendapatkan kembali kesehatan yang hilang.

Saya menulis artikel di berbagai bidang yang, sampai taraf tertentu, memengaruhi penyakit seperti edema.